Monday, June 18, 2012

Gulai Lemak Ikan Sepat Kering Tuan WMZ....

DSC_2357
Alkisahnya tentang gulai lemak ikan sepat kering yang dimasak dengan nenas. Lemak, manis, masam dan masin semuanya bergabung rasa menjadi hidangan yang cukup menyelerakan. Digandingkan pula dengan sambal buah pauh (buah mempelam) muda. Kuah gulai disiram ke atas nasi putih dari beras Siam yang bergred tinggi. Siram sampai banjir baru ada kepuasan yang tak terhingga, sehingga hirup-menghirup kuah tadi di gigi pinggan. Hebat masakan Tuan WMZ yang diimpot dari negeri 'tanah serendah sekebun bunga' ke kota batu 'segersang sepadang pasir' ini.

DSC_2369
Sementelah Tuan WMZ di negeri ini selama sepurnama, maka ramailah segala macam manusia dikenalinya, ada yang rapat, ada yang kurang rapat dan yang ingin rapat-rapat dan ada juga yang cuba-cuba merapat dan akhirnya menjadi kelat. Tuan WMZ dalam keadaan semak dan tenat bila injak kaki ke sini. Alhamdulillah, berkat doa dan tawakkal, kuasa Allah tiada siapa yang dapat tandingi. Sarang tebuan jangan dijolok, padah natijahnya jika ilmu tak cukup di dada. Beratlah rasa hati bila tiba waktu untuk berangkat pergi. Beratlah lagi rasa jiwa yang masih berdarah ini.

DSC_2353-001
Kedatipun kedatangan ke sini atas jemputan yang singkat, namun Tuan WMZ bermurah waktu dengan meluangkan masa lebih lama. Segala urusan di Swarnabhumi ditinggalkan sementara waktu demi memenuhi tuntutan-tuntutan duniawi. Berbalik kisah gulai lemak ikan sepat kering, ramuannya hanya Tuan WZH yang arif lagi bijaksana mengetahuinya. Santan dari Ceylon, lengkuas dan serai dari Siam, halia dari negara China, cili padi dan kunyit dari benua Keling, ikan sepat kering dari Burma, bawang merah dari Jordan, bawang putih dari Belanda, lada merah dari kota jajahan Firaun, semuanya bergabung menjadi sebati di dalam belanga Tefal berasal Peranchis! Tidak lupa juga hirisan nenas manis Del Monte dari kepulauan Filipina buat pelengkap rasa.

DSC_2384
Dalam mengejar cita-cita, Tuan WMZ tidak mahu tercicir cinta. Namun cita-cita itu lebih besar dan bermakna dari cinta yang sekadar pemanis kisah hidup, sementara bernafas dan bernyawa, sekejap ada dan sekejap hilang tanpa punca. Yang digenggam kadang-kala terlepas jua, inikan pula yang dipegang cuma bayang-bayang di alam maya. Nun nanti di benua Eropah sana jadi gelanggangnya, cemerlang atau sekadar cukup untuk mengisi ruang-ruang hidup yang diberikan peluang olehNya. Episod baru, pasti ada karakter-karekter baru juga. Ada yang hidup dan ada yang mati. Ada juga yang setia menanti.

DSC_2389
Buah pauh bak kata Tuan WMZ amatlah enak dibuat sambal. Buah pauh muda yang belum ranum, isinya masih muda dan mengkal sedikit. Kalau boleh cari yang masih keras, mungkin juga yang masih ada sedikit kelat dari getahnya. Masam dan sedikit kelat digaul dengan pedas cili merah dan hijau, sedikit gula garam pelengkap rasa. Sempurna jadinya rasa sambal pauh resepi dari keturunan Tuan WMZ. Begitu juga rasa hidup, kadang-kala ada yang pahit memualkan, ada yang pedas memedihkan, ada yang manis melekakan, ada yang tawar meloyakan, ada yang masin memeritkan, ada yang lemak memuakkan dan ada yang masam seketikanya menyeronokkan! Terpulang kepada empunya diri, bagaimana setiap rasa itu ingin diterokai dan seterusnya dihargai.

DSC_2350
Ikan kering bulu ayam, nipis dan ranggup apabila digoreng garing. Menjadi pembuka selera bagi yang kurang berselera menjamah juadah yang berat-berat.Disira pula dengan sambal menjadi lebih berperisa. Begitu juga hidup, ada yang memilih untuk bersederhana kerana dalam sederhana itu ada indahnya dan dalam sederhana itu juga kadang-kala ada dugaannya. Bak kata Tuan WMZ, ikan kering bulu ayam ini menjadi penyeri dan pelengkap meja makan. Pelengkap kepada segala juadah yang sedia ada. Pelengkap rasa. Pelengkap pancaindera juga cerita asalnya. Ada yang gemar, ada juga yang sekadar berkira-kira ingin mencubanya. Rupa sahaja tidak mencerminkan rasa dan segala deria.

DSC_2411
Maka berbondong-bondonglah segala macam barangan dibawa pulang dari negeri 'segersang sepadang pasir' ini pulang ke Swarnabhumi, bumi di mana hujan batu turun berderai-derai, tanahair tumpah darahku. Tuan WMZ tidak melepaskan peluang berada di bumi kaya-raya harta-benda, riyal-dirham ini merasai tempias dan bahang musim panas dan musim harga runtuh. Akhirnya, insyaAllah berkat doa Sang Gusti yang pengasih lagi penyayang, segala tenat sudah pulih kembali, semoga akal waras dan jiwa tenang. Adalah menjadi harapan buang yang keruh, ambil yang jernih, segala musibah ada hikmahnya, segala yang terjadi ada pengajaran yang perlu diambil iktibar. Namun, gulai lemak ikan sepat kering Tuan WMZ menjadi penyebab untuk saya makan berkali-kali sambil menghirup kuahnya yang lemak, masin, pedas dan masam-masam manis. Rasa itu umpama sejarah perjalanan hidup saya sendiri alkisahnya....

18 comments:

Firefly said...

Cara tulisannya menarik tapi images nya membuatkan saya sangat sangat lapar :)

baby_busyuk said...

bila membaca ghase nak makan lak...sangat terliur..(+_+)~

Zalia said...

walawehhhh... penulisannya begitu dramatik. Terutamanya masa cite psl segala ramuan dr pelbagai pelusuk dunia. Termasuk skali dgn piyuk tefal perancis. Hehehe... syabas bro :)

fzy fuzzy said...

masyallah....bergurindam dan berindera loka membuatkan perut yang sedia lapar bertambah-tambah lapar jadinya...
Thumbs up...

MystoryPic said...

buah pauh muda yg masam tumbuk ngan cili api + ikan masin yg dibakar .... rasanya masin masam dan pedas.. sangat sedap

Anonymous said...

Rush, I feel that this post has some "twist" of the heart element...hhmmm... i'm reading between the lines... Don't worry so much, Allah has better plans for you. Smile :-)

On another note, as always, I love reading your story.
~Faith Syafirah

33dda said...

allah hu akbar macam baca hikayat malim demang pula lah...

Rush Murad said...

Firefly - cara tulisan yang agak berbeza, saja mencari kelainan.... :)

Rush Murad said...

baby - sedaaaapppp..... :)

Rush Murad said...

Zalia - mencari kelainan sikit ....tak nak terlalu skema... hahaha...periuk belanga tefal kat sini sangat murah, dan kat supermarket, segala barangan basah siap letak harga dan diimport dari mana...

Rush Murad said...

fzy - terima kasih.... walau di mana berada, tekak ni tetap tetap tekak Melayu jua.... hehehehe...

Rush Murad said...

MystoryPic - i nak try ler resepi u pulak...rasanya kena guna ikan masin kurau baru sedap buat sambal... :) tq

Rush Murad said...

Faith - tq....yup, banyak yang tersirat dalam entri ni...hanya Allah, penulis dan si empunya diri yang faham.... :) = smiling

Rush Murad said...

33dda - tq sebab jenguk TS. sesekali menggunakan 'skill' bersastera... dah lama tak mengarang puisi dan seloka... :)

Hajah Zainab bt Abdullah said...

apa pun yg tersirat mama tak kisah...yg dikisahkan ikan kering bulu ayam tuuuu....sedapppp

Wahidah said...

pergh...telan liur tgk gulai ikan sepat tu..terbaek laaa....

Rush Murad said...

Hajah Zainab - ikan kering bulu ayam ni pun ada jenis2 jugak rupanya...sebelum ni beli rasanya sedap sebab ada masin2 dan ranggup. yang kali ni beli, tawar hebeh dan kurang ranggup. kena beli yg lain bila balik Malaysia nanti :)

Rush Murad said...

Wahidah - memang sedap Wai!!!! kuah tu i masih simpan kat dalam peti sejuk, frozen..bila2 tinggal panaskan dan masukkan ikan lagi...*stok ikan sepat kering masih ada :)