Wednesday, December 12, 2012

The Unspoken Fascinations In Lisboa, Portugal.

DSC_3782
Siapa yang tidak maklum akan epik penjelajahan (kristianisasi) dan penjajahan (penjarahan) bangsa Portugis ke seluruh pelusuk dunia bermula dari abad ke 13 Masehi sehinggalah perang dunia pertama? Selama beratus-ratus tahun bangsa dari semenanjung Iberia ini memecah samudera dan mengharungi pelbagai rintangan di lautan mahupun daratan demi cita-cita menakluki dunia ketika itu. Kesan dari tinggalan ilmu pengetahuan cendikiawan Islam (Portugal diperintah oleh kerajaan Islam selama 500 tahun) dalam bidang astronomi, pelayaran, dan kemahiran membina bahtera hebat memungkinkan eksplorasi bangsa Portugis ini. Tidak hairanlah jika bangsa Portugis dan Sepanyol ketika itu yang juga bekas negeri-negeri Khalifah Islam berlumba-lumba mencari ‘benua baru’ sehingga tersasar di pantai barat benua Amerika dan  merintasi kepulauan Nusantara sehingga sejauh pesisiran pantai barat Jepun di Asia Timur.

DSC_3675-001
Percutian di ibukota negara Portugal, iaitu Lisbon dibuat 2 hari sebelum aku berangkat terbang ke kota Madrid di Sepanyol. Perancangan pada saat-saat akhir ini dibuat kerana beberapa perubahan besar dalam perancangan awal percutian di Sepanyol . Aku dan Hafiz sampai di lapangan terbang Lisbon pada lewat petang 14 November 2012. Ketika itu amat susah untuk mendapatkan kenderaan awam menuju ke ibukota kerana adanya piket besar-besaran. Namun seorang pemandu teksi tempatan berjaya dipujuk untuk membawa kami ke Avenida Almirante dengan bayaran yang minima.

DSC03676
Setelah selesai merehatkan diri di kamar hotel, kami berjalan keluar menjenguk kawasan sekitar sambil menyesuaikan diri dengan koordinat persekitaran kota ini. Kami terserempak dengan dua buah restoran Muslim di sini. Lenguh juga berjalan kaki menuju ke pusat bandaraya, walaupun ada Metro yang berdekatan namun kami memilih untuk berjalan sahaja. Kita dapat melihat dengan jelas aktiviti-aktiviti dan bahagian-bahagian terlindung sesuatu kota itu sekiranya berjalan kaki menyusuri jalan atau lorong.
My creation
Malam pertama di sana kami habiskan dengan berlegar-legar di tengah kota sehinggalah ke kawasan Praca Dom Pedro (IV) di Rossio yang juga terdapat bangunan berwarna merah jambu tertera perkataan ‘Hard Rock Café’. Tiada apa yang menarik dengan pengunjung terlalu sedikit jumlahnya di sini. Agak sepi sebenarnya, dengan kota yang seolah-olah kurang bermaya, ditambah pula dengan hujan gerimis yang mencurah serta lampu-lampu jalan yang malap. Banyak kelihatan bangunan lama yang berusia ratusan tahun, masih berdiri kukuh namun tidak di jaga rapi, dibiarkan lusuh dimakan usia. Perancangannya aku hanya ingin berada di kota ini selama 2 malam sahaja dan kemudian ke kota Faro yang terletak di bahagian selatan Portugal.

DSC03627
Aku bercadang untuk melawat seberapa banyak monument di Lisbon keesokkan harinya dan merakam foto-foto bersejarah serta menarik untuk dijadikan kenangan percutian kali ini. Malam itu setelah puas kami berjalan di sekitar Baixa, Rua Aurea sehingga ke pintu gerbang Terreiro do Paco, kami singgah makan di sebuah restoran India yang menghidangkan masakan istimewa dari Goa – bekas kota dan pusat pemerintahan  Portugis pertama di benua Asia. Ada beberapa buah restoran India (Goa) dan China (Macau) di sini, menandakan hubungan sejarah mereka dengan Portugal yang sangat panjang, namun kebanyakkan kedai-kedai menjual cenderamata pula dikuasai oleh pendatang dari Bangladesh yang beragama Islam.

My creation
Keesokannya cuaca agak baik di awal hari. Kami menjamu selera di satu-satunya restoran yang mempunyai logo ‘100% Halal’ tanpa menghidangkan alkohol. Restoran kepunyaan warga Turki ini menghidangkan pelbagai makanan yang sungguh sedap dan sangat berpatutan. Restoran ini terletak di antara stesyen metro Anjos dan Intendente. Sesampai kami di tengah pusat kota terutamanya di Baixa-Chiado, kelihatan ramai pelancong dan penduduk tempatan sibuk dengan aktiviti mereka. Baharulah terasa kemeriahan dan suasana ibukota sebenar. Restoran-restoran gaya al-fresco boleh kelihatan di merata ceruk kota, begitu juga dengan kedai menjual barangan kulit seperti sepatu dan cenderahati. Gedung membeli-belah dengan jenama antarabangsa juga ada di sini. Dekorasi sambutan Krismas juga kelihatan di setiap kedai. Kota Lisbon mula menggamit rasa ‘ingin tahu’ aku, banyak yang tersembunyi di kota ini dan perlu untuk aku cungkil sedikit khazanahnya.

DSC_3643
Petang itu cuaca tiba-tiba menjadi mendung dengan hujan lebat mencurah-mencurah, ditambah pula dengan suhu yang semakin dingin. Kami masih seronok berlegar-legar di tengah kota Lisbon terutamanya di kawasan membeli-belah. Aku mengambil keputusan untuk berada lebih lama di sini, lantas membuat tempahan bilik hotel di tengah-tengah kota di Rossio, secara tepatnya di bangunan lama ratusan tahun umurnya yang menjadi sebahagian dari ikon kota ini. Malam itu kami berjalan kaki mendaki bukit dari sekitar Restauradores, melihat keindahan kota dari aras lebih tinggi. Lorong-lorong ‘cobblestone’ di sini menghiasi landskap Lisbon, dan apabila tirai malam dilabuhkan menjadi seakan bergemerlapan disimbah cahaya. Pusat-pusat hiburan  mula timbul di celah-celah bangunan lama ini, dengan pengunjung pelbagai umur dan bangsa. Muzik-muzik dimainkan secara langsung, kebanyakannya dianggotai oleh 2-3 orang pemuzik bergitar. Meriah dan unik!

My creation
Sistem pengangkutan di Lisbon amat bagus dan tidak rumit. Masih ada kenderaan Tram elektrik di sini terutamanya di kawasan tumpuan pelancong dan lorong-lorong lama yang sempit. Kami menaiki Tram lama untuk ke kawasan berbukit Chiado, yang mengambil masa sekitar 15 minit untuk sampai ke Bairro Alto yang juga kawasan tinjau di sini. Pemandangan kota Lisbon dari atas sini amat cantik, dengan rumah-rumah atap genting tersusun rapi rapat-rapat, kapal yang berlabuh serta pohon-pohon hijau yang besar-besar saiznya. Kami meninjau kawasan sekeliling, tenang dan tidak sibuk walau ada beberapa rombongan pelancong. Bangunan yang berusia dari abad yang berbeza dibina sebelah-menyebelah dengan senibina yang berbeza juga. Aku cukup puas berada di sini! Menghayati senibina bangunan, struktur bangunan, ukiran-ukirannya, jubin-jubin pelbagai corak di dinding bangunan, nilai-nilai estetika, sejarah serta nostalgia setiap satunya.

DSC_3865
Esoknya, kami mengikuti rombongan kecil 8 orang dalam pakej ke Sintra yang terletak sekitar sejam dari kota Lisbon. Sintra merupakan sebuah kawasan berbukit bukau dan bergunung-ganang yang kaya dengan keindahan alam semulajadi dan udaranya yang segar. Tidak hairanlah seawal abad ke15 sehingga 18 Masehi gologan bangsawan sudah membina istana-istana besar nan indah, taman-taman bunga serta estet-estet mewah. Ahli geografi Islam ketika itu Al-Bacr pertama kali mencatatkan akan kewujudan penempatan di sini dan orang-orang Islam pada abad ke-11 telah pun membina kubu militer di atas kawasan pergunungan yang kini dikenali sebagai Castelos do Mauros atau Moors' Castle.
DSC_3901 
Pemandu van merangkap pemandu pelancong kami sangat fasih berbahasa Inggeris serta arif akan selok-belok sejarah dan tempat-tempat di sini. Beliau yang berkelulusan sosiologi amat tertarik dengan hal-ehwal sejarah, sosio-masyarakat, ekonomi, budaya dan negara-negara ahli rombongan yang dibawanya. Kawasan Sintra telah diiktiraf sebagai salah sebuah kawasan UNESCO World Heritage pada tahun 1995. Di Sintra banyak istana dan monumen boleh dilawati seperti National Palace of Sintra, Monserrat Palace, Pena Park, Moors Castle, Botanical Park dan pelbagai lagi.
My creation
Kami dibawa berjalan kaki menyusuri lorong kecil dan sempit di celah-celah kawasan perumahan lama. Kami singgah di sebuah kedai menjual keju, wain dan jem yang diusahakan oleh penduduk tempatan. Kemudian kami ditunjukkan dengan beberapa monument peninggalan kerajaan Islam dahulu yang pernah menjadikan kawasan Sintra ini sebagai markas dan kota mereka.  Sambil berjalan, kami diterangkan akan setiap peristiwa bangunan, monument dan lokasi. Sungguh bermaklumat dan bermanfaat!

DSC_3928 

Kami seterusnya berhenti di sebuah bangunan agam yang tersergam di atas bukit - Quinta da Regaleira. It consists of a romantic palace and chapel, and a luxurious park featuring lakes, grottoes, wells, benches, fountains, and a vast array of exquisite constructions. The palace is also known as "Palace of Monteiro the Millionaire", from the nickname of its first owner,António Augusto Carvalho Monteiro. Dari luar tidak begitu jelas apa yang tersembunyi di sebalik tembok besar kompleks ini namun sebaik sahaja kami melepasi pintu masuk yang dikenakan bayaran beberapa Euro ini, barulah kelihatan taman yang luas berserta tumbuhan-tumbuhan dan pohon-pohon besar yang agak berusia.


Sintra 

Ada kisah Illuminati dan Freemason di atas kompleks bangunan ini (With the assistance of the Italian architect Luigi Manini, he designed the 4-hectare estate with its enigmatic buildings, believed to hide symbols related to alchemyMasonry, the Knights Templar, and the Rosicrucians). Kompleks ini ada keunikannya dan agak luas dengan pelbagai seksyen yang berbeza serta taman-taman yang seakan ‘labyrinth’. Ada menara tinjau, ada gua gelap yang mempunyai lorong bawah tanah menuju ke terowong yang seakan perigi. Ada pintu rahsia yang membawa ke kawasan tasik atau sungai buatan yang menjelmakan air terjun kecil. Ada deretan patung-patug Tuhan Greek yang menjadi mitos. Pokoknya ada bermacam-macam senibina buatan berbaur yang asli di kompleks ini. Tidak ketinggalan ialah Istana utama yang menempatkan foto serta artikel sejarah bangunan ini. Rumah gaya Eropah yang mewah untuk golongan bangsawan.
My creation
Diakhiran lawatan, kami dibawa ke Copa de Roca atau Cape of Rock. Angin yang bertiup sungguh kencang di tanjung ini, sehingga kami seakan ingin melayang jika tidak betul-betul kuat memasang kekuda di bumi. Ahli rombongan kami yang semuanya perempuan ada yang sampai tergolek-golek jatuh di atas rumput kerana angin kencang yang bertiup dari lautan Atlantik itu. Ada batu peringatan di sini yang menandakan bahawa ini merupakan tanah paling hujung ke sebelah barat di tanah besar benua Eropah. Juga diceritakan oleh pemandu pelancong kami bahawa di sekitar kawasan ini juga Nabi Yunus dibawa ke pantai oleh ikan paus yang menelannya. Hanya Allah yang tahu kebenaran lokasi peristiwa tersebut.

DSC_3999
Hari terakhir di Lisbon, kami berkunjung ke monumen wajib di Lisbon, sebuah kawasan yang dipanggil Belem, terletak sekitar 20 minit perjalanan menaiki Tram moden. Di sini ada sebuah jambatan yang dibina mengikut spesifikasi jambatan Golden Gate di San Francisco. Tidak jauh dari situ terdapat tugu besar berbentuk sebahagian bantera dan anak-anak kapal yang mengikuti eksplorasi menjelajah dunia. Di sini kapal pertama Portugis berlepas meninggalkan pelabuhan sekitar abad ke 13 Masehi dahulu. Aku berasa sayu dan sedih dengan tiba-tiba bila mengenangkan bagaimana Melaka yang sedang makmur ditawan, dijarah dan sebahagian penduduknya dibunuh serta dipaksa menukar agama. Selain Melaka, mereka juga menyerang beberapa buah pulau di Nusantara.

My creation
Ramai pelancong di sekitar kawasan Belem ini, dan memandangkan cuaca yang cukup baik dan cerah kami mengambil kesempatan ini berjalan kaki di sekitar kawasan dermaga lama ini. Ada deretan kedai dan restoran di sini, paling menarik ialah sebuah restoran yang menghidangkan tart telur (egg tart) tersohor di dunia yang sudah beroperasi hampir 300 tahun! Kami tidak membelinya kerana ada seorang rakan di FB memberitahu bahawa ianya tidak halal kerana dicampur ‘lard’ atau lemak babi. Memang penuh sesak restoran ini sambil ramai yang beratur panjang di luar. 
My creation Kami sempat juga mengunjungi Archeological Museum of Portugal semasa di sini. Senibina bangunan muzium ini sungguh cantik serta memaparkan ciri-ciri khas Menuelin asli Portugal. Di dataran muzium ini terhampar rumput hijau dan pohon-pohon rendang serta boulevard untuk pengunjung. Menarik sejarah panjang mereka yang bermula sebelum kedatangan tentera Roman pada sekitar 223 Sebelum Masehi sehinggalah kejatuhan empayar Islam. Di muzium ini juga disisipkan pameran khas dari Mesir, keranda-keranda mumia Firaun serta perkakasan yang berkaitan.
My creation
Kami mengunjungi ‘flea market’ yang kebetulan berada di hadapan kawasan tidak jauh dari muzium. Kami membeli beberapa cenderamata dan aku seperti biasa akan mencari pinggan-pinggan antik yang unik dan sukar didapati. Kami berhenti minum di Starbucks untuk mengalas perut kelaparan sambil berehat sebentar sebelum pulang ke hotel. Suasana senja di sekitar Belem sungguh menarik ditambah pula dengan keriuhan pelancong dan alunan muzik Fado yang mendayu-dayu kebanggaan warga Portugal yang dimainkan oleh sekumpulan pemuda di sekitar muzium.

DSC_3719
Kami berada selama 6 hari dan 5 malam di kota Lisbon yang penuh dengan pelbagai kesan sejarah ini yang dapat dilihat dari monument-monument dan bangunan lama di sekitarnya. Terlalu singkat rasanya aku berada di kota ini sedangkan banyak lagi yang hendak aku jelajah dan terokai. Selain dari bersiar-siar mengunjungi pelbagai monument dan tempat, kami juga seronok berbelanja di sini kerana barangan di sini sedikit murah dari negara EU lainnya. Banyak dijual barangan kulit dan aku suka akan sepatu-sepatu kulit dari Portugal atau Sepanyol. Namum sayang seribu kali sayang, 99% dari sepatu ini diperbuat dari kulit babi. Selain barangan kulit, cenderamata dari jubin dan porselin juga banyak dijual di sini.

DSC03823
Kalau berpeluang, ingin sekali lagi aku mengunjungi negara Portugal ini, tetapi berkunjung ke kawasan-kawasan lainnya terutama di Algarve di sebelah selatan yang banyak menyimpan monument tinggalan pemerintah Islam terdahulu. Selain dari itu, pantai-pantai di sebelah selatan ini cukup popular dengan keindahan alam semulajadi dan cuaca Mediterranean. Pagi itu, selepas bersarapan beberapa keping roti bakar dan telur rebus, aku dan Hafiz berangkat meninggalkan Lisbon di hujung sebelah barat, terbang menuju ke Barcelona, Spain yang terletak pula di hujung sebelah timur semenanjung Iberia. 

Thursday, November 29, 2012

The Promises - Edinburgh and Aberdeen Short Trip


Scotland

Penerbangan dari Barcelona menggunakan pesawat tambang murah Ryanair mengambil masa sekitar 2 jam untuk sampai ke Edinburgh, ibu kota negeri Scotland. Tanggal 21 November 2012, kami menjejaki kota ini dalam pekat malam yang disirami hujan sejuk musim luruh. Aku merenung jauh ke luar jendela teksi, kelihatan sayup-sayup struktur bangunan di kota ini, yang mengingatkan aku akan kota-kota lama bandar Eropah lainnya. Teksi malam itu menyusuri jalan-jalan sempit, ada pohon-pohon besar di kiri-kanan jalan, limpahan lampu sepanjang jalan malap-malap cahayanya. Hotel di mana kami menginap The Point, di Bread Street menghadap istana lama yang tertenggek di atas bukit. Kamar kami cukup selesa dan agak besar saiznya. Tiada pemandangan menarik dari sini, kecuali tingkap-tingkap dan bumbung-bumbung bangunan bersebelahan.

Scotland

Selesai membersihkan diri, kami keluar berjalan kaki tanpa arah tujuan. Hanya menyusur jalan besar, melewati kedai-kedai dan restoran yang sudah pun tamat operasi untuk hari itu. Sunyi-sepi, hujan renyai-renyai masih menyiram bumi, sejuk sekitar 1’Celcius, sesekali ada kenderaan dan manusia yang lalu-lalang. Dari kejauhan sudah kelihatan istana-istana dan gereja lama di atas bukit. Awan masih berarak disinari cahaya rembulan yang sudah separuh penuh. Kami kelaparan, maka berkesudahan membeli mee segera Koka, sardin di dalam tin, buah-buahan, kerepek kentang, susu dan minuman lain. Berselera sungguh kami makan di dalam kamar hotel!

DSC03969

Keesokan harinya, hujan mencurah-curah dari awal pagi sehinggalah membawa ke malam. Kami gagahi juga untuk keluar setelah lewat tengahari kerana bosan di dalam hotel dan merasa rugi tidak menggunakan peluang sehari ini untuk meneroka kota Edinburgh. Kami ke tengah kota, cuma beberapa minit berjalan kaki, sambil berhenti di beberapa buah kedai menjual cenderamata. Kami menuju sehingga ke Waverly Railway Station untuk mengambil tiket keretapi yang telah dibeli melalui online. Di sebelah stesyen ini, terletak pula Princes Mall yang menempatkan sedikit butik pakaian dan medan selera. Kami berhenti makan di sebuah restoran Fish & Chips yang terkenal di sini. Setelah itu, kami meneruskan berjalan kaki meredah hujan gerimis yang tak kunjung henti, membeli sedikit ole-ole Scotland. Setelah selesai minum petang di sebuah café, kami pulang ke hotel sementara menunggu untuk makan malam bersama rakan warga Malaysia yang menuntut di sana.

Scotland

Hafiz berkenalan dengan Syilla semasa sama-sama membuat visa untuk melanjutkan pelajaran di UK. Syilla yang baru 3 bulan mendirikan rumahtangga (mereka baru 2 bulan di UK) ditemani oleh sang suami yang mempunyai kenalan yang sama dengan aku. Seronok berbual dan bercerita dengan pasangan muda ini, sentiasa ceria dan nampak positif dalam hidup. Kami makan malam  di sebuah restoran Cina berasal dari Malaysia, makan makanan laut dan sayur-sayuran. Kami tidak dapat meluangkan masa terlalu lama kerana masing-masing ada komitmen keesokan harinya. Kami pula sudah kepenatan berjalan seharian meredah hujan dan gerimis di sekitar kota Edinburgh. Esoknya kami perlu bersiap agak awal, perjalanan menaiki keretapi ke Aberdeen menanti kami. Sepanjang berjalan kaki sekitar 30 minit dari hotel ke stesyen, aku sempat merakam gambar-gambar sekitar Edinburgh. Ini sahajalah yang sempat dibuat kenangan dari kota ini.

Scotland

Kami sampai di stesyen Waverly tepat pada masanya untuk keretapi bertolak, awal sekitar 5 minit sahaja. Termengah-mengah juga kami mencari koc yang tertera di tiket, semuanya kami redah asalkan dapat melompat masuk ke dalam perut keretapi ini. Beg sandang aku yang beratnya hampir 10kg amat memeritkan bahu, begitu juga dengan beg pakaian yang hampir mencecah 20kg ketika itu, aku heret sepanjang jalan. Cemas dan seronok berbaur, cemas takut tertinggal keretapi dan seronok berkejar-kejaran antar aku, Hafiz dan keretapi! Pemandangan di sepanjang perjalanan yang mengambil masa hampir 3 jam ini amat menarik dan cantik. Kehijauan kawasan padang ragut, lapangan golf dan bukit-bukaunya memukau pandangan. Beberapa kali keretapi melalui jambatan yang dibina di atas air, melewati kawasan perkampungan dan bandar-bandar kecil.

Scotland

Kami sampai di Union Station, Aberdeen sekitar jam 1 petang pada 23 November 2012. Langit sedikit kelam dengan awan hitam bergumpalan. Seketika turun pula hujan renyai dan kami yang sedang menunggu bas untuk ke rumah Hafiz dimandikan hujan. Kerana kelaparan, kami bersetuju untuk makan dahulu sambil mengheret beg-beg turun-naik jalan yang berbukit di tengah kota Aberdeen, mencari sebuah restoran Pakistan. Sesampai di sana, kami kehampaan kerana restoran belum dibuka. Kami mengheret lagi beg-beg berat tersebut sambil mulut aku tak henti-henti mengadu akan keletihan kaki, tangan dan seluruh anggota badan. Akhirnya Hafiz berjaya menemukan bas menuju ke kawasan tempat tinggalnya – Kittybrewster (comel sungguh nama tempat ini). Kami berehat seketika sebelum keluar semula membeli makanan di Sainsbury yang berdekatan.

DSC03997

Esoknya kami menuju ke University of Aberdeen yang terletak sekitar 10 minit berjalan kaki dari kediaman Hafiz. Sebelum itu, kami sama-sama memasak untuk makan tengahari, dibantu oleh rakan serumah Hafiz, Zubir yang juga baru sampai di Aberdeen untuk melanjutkan pelajaran di peringkat Doktor Falsafah (PhD). Cantik bangunan di sekitar kampus King’s College, bangunan berusia ratusan tahun yang kaya dengan peristiwa dan cerita pencapaiannya. Selesai di sana, kami menaiki bas menuju ke tengah bandar Aberdeen. Cuaca amat cerah hari itu, namum suhu sekitar 3’Celcius itu benar-benar membuat aku menggigil kesejukan. Aku gunakan kesempatan dengan cuaca baik ini untuk merakam panorama melalui lensa Nikon D7000.

Scotland
Memandangkan ianya hujung minggu, ramai penduduk Aberdeen keluar bertumpu di bandar ini. Kedai-kedai serta restoran kebanyakkannya dipenuhi pengunjung, dan kemeriahan sambutan Krismas sudahpun kelihatan dengan dekorasi menarik di sekitar bandar ini. Aku sempat membeli sedikit cenderahati buat kenang-kenangan. Sepetang itu, kami hanya berlegar di sekitar Union Square, menghirup kopi panas sambil menikmati biskut mentega asli Scotland. Kami tidak mahu pulang kerana belum puas bermesra dengan kota ini, kami lanjutkan acara malam itu dengan menonton di pawagam. Waktu yang ada sangat singkat bagi meneroka banyak bahagian dan aktiviti bandar ini. Esoknya aku harus pulang pergi meninggalkan Aberdeen menuju ke London dan seterusnya Doha.

Scotland

Dalam gerimis awal pagi, aku menaiki teksi dari Ashgrove Road ke lapangan terbang ABZ. Pemandu warga tempatan dengan selanga pekat Scottish, kira-kira setengah abad umurnya, peramah dan mudah pula diajak berbual. Tidak sampai 15 minit perjalanan, kami sudahpun sampai ke destinasi. Aku tinggalkan Hafiz dan Aberdeen buat sementara, insyaAllah ada jodoh, rezeki dan kelapangan dariNya, aku akan datang lagi ke sini, di musim yang berbeza pula.Alhamdulillah, terima kasih Allah atas nikmat-nikmat Mu ini...

DSC04003


Friday, July 20, 2012

Pre-Ramadhan: The Unusual 'Tahlil' Affair....

Surah Yaasin
Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah, niat untuk berkumpul dengan sebahagian rakan-rakan di Doha terlaksana juga sebelum menjelangnya bulan Ramadhan 1433 Hijriah. Kelaziman masyarakat di Nusantara (Malaysia, Indonesia, Brunei, Selatan Thailand, Selatan Filipina, Singapura) mengadakan tahlil atau kenduri sebelum datangnya Ramadhan, menyambut dengan cara membaca surah Yaasin, berzikir dan berdoa dan ada sebahagiannya mendoakan (sedekah, hadiah) kepada ahli keluarga terdekat yang telah meninggal dunia. Memandangkan aku membuat keputusan mengadakan tahlil ini agak lewat, kira-kira seminggu sebelum itu, maka agak sukar untuk mendapatkan seorang ustaz atau imam atau mereka yang boleh menggepalai majlis ini. Akhirannya, seorang sahabat di sini bersetuju untuk membaca beberapa potong ayat lazim, al-fatihah dan membacakan doa seperti yang lazim dilakukan selepas solat fardhu. Ringkas sahaja.
Malay Man
Selesai berdoa, aku diminta untuk memperkenalkan para hadirin yang hadir, kerana ada sebahagian daripada mereka tidak mengenali antara satu sama lain walaupun telah beberapa tahun menetap di Doha. Semakin ramai rakyat Malaysia di sini. Secara tidak langsung majlis ini menjadi majlis ta'aruf yang dapat mengeratkan ukhuwah sesama masyarakat Malaysia di sini. Memandangkan rumah aku yang tidak seberapa besar ini, terpaksalah aku menghadkan jemputan supaya hadirin yang hadir berasa lebih selesa. Namun di dalam hati, mahu sahaja aku jemput semua kenalan yang ada di Doha ini.
Malays
Bercerita tentang tahlil ini (maksud tahlil itu sendiri ialah La illah ha illallah), teringat aku semasa zaman kanak-kanak sekitar tahun 1980an-1990'an, tinggal di kawasan perumahan yang majoritinya orang Melayu. Di awal perpindahan kami di sana, hampir setiap hari Khamis malam Jumaat, akan diadakan majlis bacaan Yaasin atau Tahlil secara bergilir-gilir mengikut nombor rumah, turutan jalan/lorong atau atas permintaan tuanrumah. Di ketika itulah jiran-jiran menjadi semakin akrab, beberapa mesyuarat juga berlangsung terutamanya mengenai hal-hal kemasyarakatan seperti pengumuman bakal-bakal haji tahun itu, penubuhan pasukan silat dan kompang, jadual kelas-kelas agama untuk ibubapa, kelahiran dan kematian, jadual berkhatan, jiran-jiran baru dan sebagainya. Cuma di ketika majlis itu sahaja kami dapat berkumpul beramai-ramai. Sungguh mesra dan penuh tertib.
My creation

Aku membesar dengan suasana begitu. Apabila masuknya bulan Syaaban, semakin banyak kenduri arwah, tahlil mahupun yaasinan di adakan. Pelbagai juadah disediakan oleh tuanrumah selain yang dibawa oleh jiran tetangga. Ibu aku pula selalunya akan membantu jiran-jiran terdekat untuk memasak secara gotong-royong atau 'rewang' dalam bahasa Jawa Johor. Sangat meriah ketika itu. Dan waktu itu jugalah aku belajar untuk membaca surah Yaasin, belajar membaca doa-doa dan zikir-zikir memuji Allah dan Rasulullah. Mendayu-dayu zikir yang dialun yang selalunya diketuai oleh Imam surau kami. Doa pula ada ketikanya panjang-panjang sehingga naik lenguh tangan menadah ke langit namun aku sentiasa yakin yang Allah mendengar doa-doa hambaNya. InsyaAllah. Kenangan bertahil tersebut masih segar dalam ingatan.
DSC_2490
Cerita tahlil ringkas di rumah aku di Doha pula sangat berlainan dengan kenangan di zaman kanak-kanak dahulu. Tinggal di perantauan menjadikan majlis tahlil ini agak berlainan rasanya, lebih-lebih lagi ada yang berpendapat majlis tahlil atau yaasinan ini merupakan suatu Bida'ah (bab ini aku tidak mahu mengulas panjang, namun aku masih yakin bahawa majlis tahlil dan yaasinan itu relevan dan tidak menyalahi hukum-hakam agama Islam).  Walaupun begitu, rakan-rakan yang hadir pada malam itu membawa pelbagai juadah yang sedap-sedap. Apa yang menariknya, sehari sebelum itu aku sangat teringin menjamah kuih Pau berintikan kacang merah dan inti kelapa serta pemanis mulut agar-agar (lengkong) santan. Dijadikan cerita, Kak Nora yang pertama kali berkunjung ke Umm Bab, datang membawa kuih Pau yang masih hangat, berintikan kacang merah, kelapa dan kaya! Bukan itu sahaja, Kak Sham pula  datang dengan membawa agar-agar santan yang sungguh sedap! MasyaAllah. Selain dari itu, banyak pemanis mulut yang mereka bawa, termasuklah juga kuih Burger Malaysia (yang ada inti sambal tumis dan timun) yang sudah berkurun aku tidak jamah, terima kasih Atie dan Zaky. Ada juga yang membawa kuih Puteri Salju, kuih bakar, marble cake, agar-agar Milo, buah pear asam boi dan aku pula menyediakan cupcakes Red Velvet hasiltangan Syazwani rakan sepejabat.
Malay food
Aku sebagai tuanrumah cuma menyediakan nasi putih, ikan kering, sambal belacan dan sedikit ulam serta asam pedas ikan terubuk. Tetamu pula membawa lauk-pauk Melayu beraneka jenis seperti daging masak kicap, paru goreng sambal, kari ayam, masak lemak cili api ayam, masak lemak ikan, sambal tumis ikan bilis petai, ayam tandoori dan sayur campur. Kak Jue pula datang dengan membawa sebekas besar air minuman buah tembikai yang dingin dan segar. Tetamu yang hadir kelihatan amat berselera menjamu selera dan rata-rata mereka menambah 2-3 kali pinggan. Alhamdulillah. Nikmat perkongsian. Bak kata pepatah Melayu "hati gajah sama dilapah, hati kuman sama dicecah". Cukup semua hidangan yang ada pada malam itu, sehingga aku berkesempatan makan tengahari keesokkan harinya dengan lauk-pauk yang ada bersama keluarga Kak Ipah! Bersyukur dengan rezeki yang Allah limpahi.


Di kesempatan ini juga saya ingin mengucapkan selamat menyambut kedatangan bulan Ramadhan Al-Mubarak yang penuh barakah ini. Semoga segala amal ibadah kita di bulan mulia ini diredhai Allah. Ampun dan maaf dipinta kepada semua pembaca Tepak Sireh atas salah silap dan khilaf yang tidak disengajakan sepanjang mencoretkan pengalaman di blog ini. Ramadhan Kareem!!!

Monday, July 02, 2012

Phoenician's Fantasy In Lebanon: Beirut, Jeita Grotto, Byblos

My creation
Beirut atau ejaan lamanya Beyrouth merupakan sebuah kota lama yang berusia ribuan tahun dan tidak putus-putus didiami oleh manusia dari pelbagai ketamadunan, etnik dan agama. Kota ini penuh dengan bangunan yang mempunyai ciri-ciri Mediterranean, diperbuat dari batu-batan gunung yang keras, beratap genting atau clay, daun-daun pintu dari papan bergaya louvered shutter, jalanrayanya yang sempit dan sibuk namun di sepanjangnya penuh ditumbuhi pohon-pohon rendang yang rimbun. Beirut amat indah dari kacamata aku!
My creation
Jumaat itu, kami sempat bersolat jemaah di Masjid Mohammad Al-Amin yang terletak di Matyr's Square yang juga menempatkan perkuburan bekas presiden Lebanon yang mati dibunuh bersama para pegawainya; Tuan Presiden Rafik Hariri. Dekorasi masjid ini sungguh indah dan mempesonakan terutamanya lakaran di sebelah dalam kubah. Ciri serta struktur bangunan ini mengambil sempena binaan Uthmaniyyah di Istanbul.
My creation
Berdekatan masjid ini, terletak pula beberapa buah gereja kecil yang berusia ratusan tahun yang masih utuh. Kawasan sekitar ini dibangunakan semula dengan bangunan moden bercirikan tempatan, sementara bangunan lama pula dibaikpulih. Pelbagai souq khusus menjual pelbagai barangan berjenama mewah dan terkenal terletak di sini serta ditempatkan juga kafe-kafe moden yang bergaya Eropah dan Mediterranean.

My creation
Selesai menikmati juadah di sebuah restroan agak mewah di sini, kami berjalan kaki sahaja petang itu menyusuri kawasan pantai, melalui marina dan beach club yang dikunjungi oleh ramai warga tempatan yang sedang bermandi cahaya matahari. Cuaca yang agak panas petang itu tidak kami hiraukan dengan berjalan kaki beberapa kilometer sehingga sampai di kawasan Corniche. Kami berhenti sebentar untuk minum dan berehat sebelum menaiki bas dengan tambang sekitar RM2 menuju ke kawasan yang seterusnya di penghujung Corniche - Al-Rawcheh.
My creation
Kami berhenti tidak jauh dari salah satu tempat wajib dilawati di Beirut, iaitu salah satu ikon Beirut - The Pigeon's Rock. Cantik pemandangan Laut Mediterranean dari kawasan yang agak tinggi ini. Kawasan ini tidaklah sesibuk seperti yang aku jangkakan, mungkin juga bukan waktunya warga tempatan keluar bersantai. Bungkah batu di pesisir pantai ini mempunyai sejarahnya yang tersendiri dan bentuknya yang unik menjadi salah satu obejk menarik untuk dirakam oleh lensa kamera.

DSC03263
Kami berhenti minum petang di sebuah kafe terkenal di sini sambil berbual dengan salah seorang pekerjanya. Agak sunyi di kawasan ini waktu itu, hanya beberapa buah meja dipenuhi pelanggan sambil menanti terbenamnya matahari. Kami tidak menunggu lama untuk melihat sunset kerana sudah sedikit letih ketika itu. Kami meneruskan perjalanan dengan menaiki teksi menuju ke salah sebuah pusat beli-belah yang terkenal di sini untuk membeli sedikit cenderamata sambil melihat-lihat kompleks membeli-belah di sini. Ternyata Kuala Lumpur jauh lebih bagus, lebih meriah, lebih besar dan lebih pelbagai dari di sini.
My creation
Keesokan paginya, Fadhil pemandu teksi yang kami tempah untuk bawa ke beberapa tempat sudahpun berada di lobi hotel. Kawasan pertama yang akan kami kunjungi ialah Jeita Grotto. Jeita Grotto is a compound of crystallized caves in Lebanon located 20 km north of Beirut in the Valley of Nahr al-Kalb (Dog River). This grotto is made up of two limestone caves, upper galleries and a lower cave through which a 6230 m long river runs. Geologically, the caves provide a tunnel or escape route for the underground river. In this cave and galleries, the action of water in the limestone has created cathedral-like vaults full of various sizes, colors and shapes of stalactites and stalagmites, majestic curtains and fantastic rock formations. The total length of the cave is more than 9000 m and there is one among the biggest stalactites in the world hanging 8,20 m. The grotto accommodates a huge hall with a distance of 108 m from the ceiling till the water level.

DSC03267-001
Kami tidak dibenarkan untuk mengambil gambar di dalam gua, namun aku sempat juga mencuri mengambilnya, dan hanya sekeping ini sahaja yang menjadi. Di sekitar Jeita Grotto ini sungguh nyaman dan dipenuhi dengan pohon-pohon rimbun. Juga disediakan di sini ialah kereta kabel untuk naik ke tingkat atas dan keretapi kecil untuk membawa turun pengunjung. Di tingkat bawah pula terletak sungai yang mengalir di dalam gua. Kami menaikinya menggunakan sampan menyusuri lubang-lubang gua yang samar-samar sambil menyentuh air sungai gua yang cukup dingin.

My creation
Setelah itu kami menuju ke Byblos, salah sebuah tempat wajib dilawati juga di sekitar Beirut yang memakan masa hampir sejam untuk ke sana. Byblos sungguh cantik dan istimewa! Banyak spot yang cantik untuk bergambar di sini dan hampir kesemuanya adalah bangunan-bangunan lama yang berusia dari ratusan sehinggalah ke ribuan tahun. Unik dan nampak masih kukuh bangunan di sini.

DSC_2142
Pemandangan taman yang menghadap Laut Mediterranean dari atas bumbung bangunan istana di sini sungguh menakjubkan. Tenang dan damai serta membuatkan aku ingin berada agak lama di sini. Di sini juga terletak deretan souq yang menjual pelbagai cenderamata. Ada beberapa kedai yang menjual dengan harga yang sungguh murah serta unik. Pelbagai kraftangan boleh didapati di sini berbanding di Beirut.
My creation
Persekitaran Byblos dijaga dengan baik dan rapi. Ketika kami sampai, tidak ramai pelancong ke sana kerana matahari sudah tinggi dan agak panas sedikit. Ada beberapa cenderamata unik aku beli di sini, antaranya fossil-fossil ikan yang berusia jutaan tahun, asli dan memang dari Byblos (dapat sijil pengesahan asli) yang dijual di sebuah kedai yang terkenal di sini (kedai ini mendapat publisiti dari National Geographic Society). Hafiz pula memborong pelbagai cenderamata kerjatangan Lebanon, semua cantik-cantik belaka.

DSC_2223
Seharian kami keluar bersama Fadhil, yang sudah berkahwin dengan wanita Filipina yang bekerja di sana. Ada beberapa tempat lain yang kami singgah untuk makan dan melihat-lihat sahaja seperti di kawasan pantai Jnah. Malam harinya, dengan kudrat yang masih ada dan semangat gigih, kami kuatkan diri pergi ke Hard Rock Cafe dengan berjalan kaki sahaja dari Al-Hamra Street melalui American University of Beirut (AUB). Sebelum itu kami sempat berbual di Corniche dengan dua orang warga tempatan mengenai pergelutan di Syria dan Lebanon serta kisah kehidupan di negara ini.
My creation
Agak lewat kami pulang malam itu. Kami sengaja berjalan kaki menyusuri Corniche beberapa kilometer jauhnya sambil melihat gelagat warga muda Beirut di lewat malam. Ramai juga yang peramah dan menegur kami sambil mengajak berbual dan ikut 'stone' bersama mereka. Banyak yang kami berdua bualkan pada malam itu sambil menikmati udara segar dan nyaman bayu Laut Mediterranean. Kami berhenti agak lama di Manara, iaitu sebuah bangunan rumah api (lighthouse) yang didirikan semasa pemerintahan Bani Uthmaniyyah.
My creation
Hari terakhir di Beirut, Lubnan, kami masih mempunyai sisa sekitar 6 jam sebelum bertolak ke lapangan terbang antarabangsa Rafik Hariri. Seawal pagi kami sudah bersiap-siap menuju ke National Museum of Lebanon yang terletak sekitar 20 minit perjalanan dengan teksi dari Hamra Street. Kompleks Muzium ini tidak besar dan hanya menempatkan beberapa ribu artifak sahaja. Pada hari itu, kebetulan Muzium sedang meraikan ulangtahun penubuhannya yang ke-60 tahun dan beberapa aktiviti sedang dijalankan. Agak unik dan menarik juga aktiviti pada hari itu walau terlalu sedikit pengunjung yang datang.
My creation
Setelah itu kami berlegar semula di sekitar Hamra Street sehingga ke Bliss Street, sambung membeli pelbagai jenis cenderamata seperti manisan Baklava, pakaian tradisional lelaki Lubnan, CD lagu-lagu Arab Lubnan, hasil-hasil kraftangan dan pelbagai lagi. Kami sempat juga menjamu selera di sebuah restoran makanan segera yang menghidangkan 'broasted chicken' paling sedap pernah kami rasa.
My creation
Alhamdulillah, percutian tahunan sempena hari lahir aku kali ini berjalan lancar dan amat seronok. Sekali lagi Hafiz menemani aku menjelajah di negara orang, dan beliau merupakan seorang 'rakan melancong' yang sangat reliable, cooperative, considerable dan mudah untuk dibawa berbincang dan tidak banyak membantah. Terima kasih Hafiz! InsyaAllah, panjang umur, kita travel lagi bersama-sama. Lebanon, negara yang indah dengan alam semulajadi, bangunan-bangunan dan sejarah yang menakjubkan, rakyatnya yang cantik-cantik serta peramah, first class hospitality dan tentunya berbaloi untuk dikunjungi oleh sesiapa jua.