Friday, December 31, 2010

Re-cap the year 2010 as Rush Murad....

End of Sunset

Betapa pantasnya waktu berlalu, samada kita sedar atau tidak diari kehidupan 2010 akan diakhiri, dengan pelbagai cerita dan peristiwa yang pastinya tercatit sebagai nostalgia untuk kita kenang-kenang di kemudian hari. Entri khas kali ini cuba untuk menyingkap semula sebahagian rentetan perjalananku sepanjang tahun 2010. Tanggal 1 Januari 2010, datang dengan seribu pengharapan baru namun peristiwa silam 1 Januari 2009 segera menyambar kotak ingatan. Ianya menjadi satu teladan dalam menilai sikap dan sifat manusia, membuka ruang lebih luas untuk bermuhasabah diri dan akur dengan qada' dan qadar Illahi. Kerana akur serta tawakal akan qada' dan qadar Illahi inilah juga yang akan mencorakkan perjalanan hidup aku sepanjang 2010, yang pastinya berlaku jauh dari luar jangkaan dan perkiraan diri sendiri yang amat daif ini.

DSC_0209

Januari - Perasaan 'kebas' itu masih ada dalam hati walau ianya beransur pergi mengikut momentum. Ada perasaan lain yang saban hari rancak diperbualkan - perasaan dan peluang untuk berhijrah ke Kuala Lumpur dek kerana Syarikat akan distruktur semula. Ramai yang gembira, aku pula menaruh harapan yang sangat tinggi untuk di tempatkan di Cyberjaya atau KLCC. Semuanya menanti dengan penuh kesabaran dan terpaksa menunggu beberapa bulan lagi untuk menjadi kenyataan. Perjalanan hebat yang penuh dengan cerita yang berwarna-warni di India mengajar aku untuk menjadi lebih terbuka akan hal-hal yang tidak dirancang, menjadi lebih faham akan cerita-cerita tentang bangsa India yang pelbagai ras sambil menjejaki susur-galur DNA ditubuh badan sendiri. Sambil berdiri di suatu sudut lapangan Taj Mahal, diri berkata "mungkin moyang-moyang pernah sampai ke sini, mungkin pernah berada di sini, mungkin dia juga seperti aku yang datang ke sini hanya untuk menziarahi bangunan hebat ini, mungkin juga pernah bertegur sapa dengan Maharaja Shah Jahan, mungkin juga dia hamba abdi atau peminta sedekah di lorong-lorong hanyir dan sesak di Agra...". Bertemu dengan Ikram si pemandu teksi di Jaipur juga satu kenangan yang terpahat. Aku dibawa bertemu sekumpulan 'militan' di kawasan tersorok, marijuana disedut berkepul-kepul dan terpegun mendengar kemakmuran rakyat Malaysia. Bukan itu sahaja, aku juga dijamu dengan makanan istimewa Jaipur di rumah Ikram sambil melihat wajah seribu cerita dari ibu beliau.

DSC_0830

Februari - Agak gelisah memandangkan nama aku masih tidak tersenarai untuk ke Cyberjaya atau ke mana-mana lokasi lain yang aku pohon, sementelah sebahagian besar (hampir kesemua) rakan-rakan sepejabat telah mengetahui keputusan pengstrukturan semula atau permohonan mereka. Aku sangat bertawakal ketika ini dan aku serahkan kepada takdir, tetapi tetap positif dengan kata hati dan cuba untuk memujuk diri. Buat kali kedua aku melakukan perjalanan darat Miri-Brunei-Sabah, tetapi kali ini tidak ke Kudat. Yakie menjadi peneman aku dalam perjalanan, sambil kami berkonvoi bersama Faizal dan rakan-rakan dari Shell. Ingin ku rakamkan jutaan terima kasih kepada rakan-rakan yang kutemui semasa di sana; Chell, Dr. Shah, Yazeed, Asli dan Ramzi. Aku sentiasa mengintai peluang untuk ke Sabah, terutamanya ke Kota Kinabalu, banyak cerita di sana dan tentunya banyak rasa pernah aku tinggalkan bersama-sama pengunjung dan penghuninya.

DSC_1661

Mac - Pertengahan Mac, aku diberikan tugas khas untuk melaksanakan sebuah projek Information Management di SMDS, Bintulu selama beberapa bulan. Berada di Bintulu pada ketika ini pula memberikan aku suatu ketenangan yang sukar untuk diungkapkan, damai dan semuanya teratur rapi. Terima kasih kepada rakan-rakan di Bintulu terutamanya Saiful Sarwar, Khairulanam, Fifie, Suariani,Tarmizi dan lain-lain. Namun ada peristiwa trajis berlaku di penghujung bulan ini. Suatu pagi, aku memandu dari Bintulu menuju ke Miri, perjalanan yang amat santai dan tenang ini mengambil masa sekitar 2 jam. Namun beberapa kilometer sebelum sampai di bandaraya Miri, kereta yang aku pandu hilang kawalan dengan tiba-tiba dan tanpa sebab. Ketika dalam situasi cemas itu, aku cuba untuk tidak panik sambil mengucapkan "Allahuakbar!!!" beberapa kali, manakala Yakie yang duduk di sebelah aku agak panik tanpa sepatah kata. Kereta sewa Waja yang dipandu berputar menukar arah, masuk ke lorong bertentangan dan dalam sekelip mata terhumban ke dalam parit. Kami merangkak keluar melalui tingkap pemandu, sementara kereta tersebut berkeadaan terbalik dan mengalami kerosakkan yang serius. Maha Suci Allah, kami tidak mengalami kecederaan, aku yakin ini berkat mengamalkan Ayat-ul-Kursi setiap kali memulakan pemanduan.

DSC_1578

April - Salah seorang insan yang paling rapat dengan aku di Miri, Awang Haizul pula melangsungkan perkahwinan dengan pilihan hati Shilla, seorang gadis periang yang berasal dari Brunei. Aku amat berbesar hati kerana diberi tanggungjawab untuk mengacarakan majlis yang gilang-gemilang itu. 16 April, percutian yang telah lama dirancang menuju ke Phuket bersama Yakie, Fizz Zaquan, Malim dan Zoul. Tidak banyak bezanya berbanding yang sebelum ini iaitu sekitar November 2007, cuma orang yang turut serta kali ini lebih ramai dan tentunya lebih meriah, bak kata seorang rakan "...the more, the merrier...". Bercerita tentang status permohonan aku ke Cyberjaya, ianya menjadi semakin samar-samar, tidak tahu mana silapnya, tidak tahu apa perancangan Allah untuk aku. Seorang rakan memberitahu 'Rush, rezeki bukan di tangan manusia, tetapi di tangan Allah...". Aku rakam kemas-kemas nasihat seorang rakan itu, sehinggalah ke saat ini.

DSC_0844

Mei - Bulan kegemaran aku, bulan di mana aku dilahirkan, bulan dimana kerap berlaku perkara-perkara yang menggembirakan dan bulan yang selalunya punya pintu-pintu rezeki yang terbuka buat aku. Memang sukar untuk dijelaskan di sini, tetapi itulah hakikatnya sepanjang aku sudah boleh mengingati peristiwa-peristiwa, Mei dan angka 5 sentiasa aku tunggu-tunggu. 1 Mei, aku terbang dari Miri ke Kuala Lumpur, berhenti sebentar namun sempat pula diwawancara oleh wartawan Kosmo. Kuala Lumpur menuju ke Doha, Qatar bagi menghadirkan diri sesi temuduga pekerjaan dengan sebuah Syarikat gas gergasi dunia. Ini jawapan dan ketentuan dari Allah untuk diri kerdil ini, harapkan ke Cyberjaya, namun nun jauh dibawaNya aku ke bumi Arab, bumi yang sangat hampir dengan makam dan kota kegemaran junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. Terima kasih kepada Syafei dan isterinya Hani yang ketika itu sedang sarat mengandung kerana memberikan tips-tips bagus mengenai hidup di Doha. Tanggal 24 Mei, aku terbang dari Miri menuju ke Kuala Lumpur, bertemu rakan-rakan rapat dan tanggal 26 pula aku bersama Mak, Abah, Noreen, Zurah, Linda dan si kecil Sara terbang ke Langkawi. Terlalu lama aku tinggalkan Langkawi, banyak sungguh perubahan namun masih kelihatan beberapa tempat 'permainan' aku dulu. Teringat suatu ketika dulu aku kerap berkunjung ke sini, bertemu dengan Che Bab yang merupakan saudara dan teman. Seluruh Langkawi aku merambu dengan motosikal 'kapchai', ada sekali aku menaiki sampan ke pekan Satun sehingga tersesat ke Phuket yang jauhnya berbelas jam!!!

IMG_7521

Jun - Bersama Yakie, Zoul dan Malim, kami berkunjung ke Universal Studio, Singapura. Memang menarik dan teruja dengan senibina di dalam taman tema ini. Seharian kami menghabiskan masa di sini, walau penat tetap masih tidak puas. Aku pulang semula ke Miri, buat kali terakhir untuk menyelesaikan beberapa perkara penting. 16 Jun merupakan hari terakhir bersama Shell, berbaur perasaan gembira, sedih, duka, dan terkilan. Terima kasih kepada rakan-rakan di Miri dan Brunei (terlalu panjang senarai nama mereka ini, hanya Allah yang dapat balas segala jasa kamu), terima kasih juga kepada Zaliha kerana faham akan situasi aku ( I never meant to make you cry when I told you my stories). 18 Jun, kelam-kabut cuba selesaikan segala hal pindah-randah, bungkus membungkus segala barangan peribadi semuat 1 lori kontena menuju ke Johor Bahru dan kemudiannya ke Doha. Aku tinggalkan Miri dengan kenangan paling indah dalam hidup juga kenangan paling pahit dan memeritkan. Parut yang ditinggalkan cukup dalam sehingga kadang-kala aku kurang pasti jika ianya telah benar-benar sembuh. Pesawat pagi itu terbang langsung menuju ke KLIA, terima kasih buat Nurul, Balqiz, Haizul dan Along kerana menghantar sehingga ke pintu balai berlepas. Aku seakan tidak percaya yang akhirnya aku meninggalkan bandaraya Miri. "Di sini jua memori tercipta, walau seketika terjalin kasih kita, mungkin di sini kita kan terpisah, kenangan bersama tiadaku lupa".

DSC_1059

Julai - Aku memandu turun naik Kuala Lumpur-Johor Bahru beberapa kali, pertamanya untuk menyelesaikan hal berkenaan LHDN dan wang saguhati yang diberikan Syarikat, sambil bertemu dengan rakan-rakan yang 'tenggelam-timbul' untuk bertanya perkhabaran. 15 Julai, aku dan Anita terbang dari Johor Bahru menuju ke Pulau Pinang, bertemu beberapa orang sanak saudara atas seperkara yang maha mustahak ketika itu. Terima kasih kepada sepupu kami Kak Ani yang sempat bawa menjamu Mee Udang Sungai Dua dan mempertemukan kami dengan saudara-mara yang lain. 19 Julai pula aku dan beberapa orang ahli keluarga menuju melalui jalan laut ke Tanjung Balai, Indonesia. Ada beberapa misi sebenarnya kami ke sini, selain mengintai peluang perniagaan. Seawal pagi 24 Julai, kami sekeluarga berkonvoi ke Kuala Lumpur, pertamanya menghantar adik lelaki bongsu si Naim melanjutkan pengajian di sebuah Univeristi tempatan dan keduanya menghantar aku ke KLIA keesokkan harinya. 25 Julai, aku terbang dari Kuala Lumpur menuju ke Doha. Dalam keterujaan membuka lembaran hidup baru di bumi asing, masih terselit perasaan 'sayang' untuk meninggalkan negara tercinta. Aku amat-amat pasrah akan ketentuan ini, fikiran masih tertanya-tanya jika ini pilihan yang terbaik buat aku, apakah aku akan bertemu 'bahagia' di Qatar nanti?......

DSC_0472

Ogos - Orang baru di negara asing, sudah tentulah memerlukan banyak penyesuaian diri dengan persekitaran. Tidak begitu banyak masalah yang aku hadapi dalam bulan pertama di sini, selain cuaca yang sangat panas dan perubahan waktu, semuanya OK. Beberapa hari sebelum kedatangan Ramadhan, aku berpindah dari hotel ke kediaman tetap di Umm-Bab Tower & Residences di tengah-tengah kepesatan kota moden West Bay, Doha. Nikmat Ramadhan di sini memang berbeza, ada ketika aku rasa seperti dilahirkan semula, mungkin juga perasaan itu dinamakan 'rejuvenation' dan bukannya 'rebirth', atau mungkin juga seperti satu sesi 'refreshing'. Dengan kehadiran teman-teman baru di sini, Rizal, Shamsul, Farhan, Feeza, Zaireen, Fairul dan beberapa keluarga Malaysia, menjadikan perasaan rindu akan kampung halaman tidak terasa. Alah bisa, tegal biasa!

DSC_1160

September - Terus-terang aku katakan bahawa tidak terdetik langsung hati ini ingin menyambut Syawal di Malaysia. Perasaan teruja untuk sambut Syawal juga tidak ada bezanya semasa berada di tanahair sendiri, cuma sambutan Syawal kali ini tanpa dikelilingi oleh ahli keluarga, sanak saudara dan rakan-taulan yang lama sudah aku kenali. Tidak kurang meriahnya sambutan Syawal warga Malaysia di sini, semuanya serba lengkap dari berpakaian sehinggalah kepada makanan yang dihidangkan (dan juga lampu lip-lap di rumah Feeza). Aku rindu suasana Syawal di Malaysia? tidak juga, tetapi aku amat rindu suasana menyambut Ramadhan, segala kenangan sedari kecil pasti menggamit perasaan.

DSC_0248

Oktober - Aku semakin serasi berada di Doha, walau baru 3 bulan di sini, namun terasa seperti sudah beberapa tahun menetap dan berkenalan dengan kota dan warganya. Memandangkan aku sudah mempunyai kenderaan sendiri, Volvo S40 yang baru, maka semakin panjang langkah dan semakin jauh perjalanan. Aku memang suka memandu dan pada masa yang sama juga gemar 'meneroka' kawasan-kawasan baru, segenap lorong-lorong, setiap deretan kedai dan kejutan-kejutan yang aku lihat. Semakin ramai kenalan dari pelbagai bangsa juga aku kumpul dalam masa sesingkat ini, rata-rata semuanya memuji Malaysia, memuji rakyatnya dan kerajaan yang mentadbir - bangga menjadi rakyat Malaysia, apatah lagi seorang Melayu Islam di negara multi-etnik yang sedang membangun. Di kesempatan sambutan Syawal juga seperti tahun-tahun sebelumnya, aku menjemput rakan-rakan ke rumah terbuka dan di bulan Oktober ini juga aku menganjurkan acara 'makan-makan' house warming party di kawasan kolam renang Umm-Bab Tower.

DSC_0215

November - November kali ini dinanti-nanti kerana percutian panjang aku akan bermula, 3 minggu lamanya. Sepanyol atau Spain, negara yang sentiasa menduduki carta tertinggi di antara negara-negara yang ingin aku lawati. 13 November aku menjejaki kaki di kota Madrid, dan selama 11 hari aku menjelajah wilayah selatan Andalusia iaitu Seville, Cordoba dan Granada serta kota besar Barcelona di wilayah Catalonia. Dari Barcelona pula, aku terbang menuju ke kota lama Rome di Italy, bercuti bersama Anita dan Ai, dari Rome ke Florence ke Venice dan akhirnya sampai ke kota Milan yang mempunyai sejarah dan kenangan tersendiri buat diri aku. Hampir 15 tahun aku meninggalkan jejak di Milan, dan akhirnya aku muncul semula di depan Il Duomo, masih kemas ingatan aku kali terakhir di sana dulu. Aku cuba mengutip jejak-jejak lama sambil berjalan berseorangan di Piazza IV Novembre berdekatan Centrale Milano, terasa seperti baru beberapa tahun lalu aku di sini, menaiki keretapi berkoc dari sini ke Venice bersama Juneka.

DSC_0631

Disember - 3 Disember, kami meninggalkan Malpensa Airport, Milan dalam 'hujan' salji yang semakin lebat menuju ke Doha, sarat dengan hasil berbelanja dan buahtangan. Kami melancong dari Rome, Florence, Venice dan destinasi terakhir Milan yang banyak nostalgia buat aku. Beberapa hari Anita dan Ai di Doha, ingin melihat sendiri bandaraya ini katanya. Bak kata pepatah "lain padang, lain belalangnya" memang Doha berbeza dengan Johor Bahru mahupun Kuala Lumpur. Mereka cuma berada di sini untuk beberapa hari tetapi sempat pula berkenalan dengan beberapa rakan rapat aku. Terima kasih kepada Diba dan Farhan yang sudi menemani mereka dengan gelak-tawa dan macam-macam cerita ceria. Aku pasti yang Anita akan bercerita tentang kehidupan baru aku yang berbeza di Doha ini kepada kaum keluarga di Malaysia. Pasti Mak dan Abah tidak risau tentang aku di bumi Qatar yang serba baru ini.

Sunset in Bintulu

Hampir 5 tahun di Miri, sebuah bandar kecil di utara Sarawak, kepulauan Borneo, berhijrah ke sebuah negara padang pasir yang kaya raya dengan hasil minyak serta gas, yang semakin makmur serta berlumba-lumba membina bangunan pencakar langit pelbagai bentuk, sememangnya suatu penghijrahan yang memerlukan keazaman dan kekuatan. Dalam masa beberapa minggu sahaja aku memutuskan untuk berhijrah ke sini setelah mendapat peluang yang tidak pernah terlintas di fikiran. Aku yakin, inilah hikmah yang Allah ingin berikan setelah lebih setahun aku menanti dengan penuh kesabaran untuk berpindah ke Kuala Lumpur dan meninggalkan Miri. Namun begitu aku masih mengharapkan hidayah dariNya, kenapa aku di sini dan apa sebenarnya misi penghijrahan ini untuk aku. Disember juga menyaksikan mentari merah Zulhijjah 1431 Hijrah berlabuh, sinar Muharram 1432 Hijrah menjelma. Moga-moga segala amal ibadah kita pada tahun lalu diterimaNya dan kita semakin kuat mengumpul segala kekuatan pada 1432 buat bekalan dikemudian hari.

DSC_0779

23 Disember, aku terbang dari Doha ke Kuala Lumpur, transit beberapa jam di Muscat, Oman. Aku sengaja ingin membuat kejutan kepada kaum keluarga dengan tidak memberitahu tentang percutian balik ke Malaysia. Anita menjemput aku di KLIA langsung memandu pulang ke Kulai. Percutian singkat ini bagi mengubat rindu dengan keluarga, saudara-mara serta teman-teman. Sempat juga aku menziarah keluarga Pak Lang, Mak Ngah dan beberapa teman rapat lain. Sebelum berangkat pulang bercuti di Kuala Lumpur, aku sempat bertemu dengan beberapa rakan sekolah, yang sebahagian dari mereka tidak aku temui hampir 20 tahun lamanya. Alhamdulillah, masing-masing telah berkeluarga dan mempunyai kehidupan yang sempurna. Sempat juga aku habiskan masa sehari suntuk di Singapura seperti kebiasaanya apabila aku pulang bercuti di hujung tahun.

Doha, Qatar

Tirai 2010 aku labuhkan di bandaraya Kuala Lumpur, ibukota tanahair tercinta. Sebahagian ahli keluarga dan rakan rapat sama-sama menyambut tahun baru bersama aku, tiada yang istimewa atau signifikan, hanya makan malam bersama dan menikmati malam indah di Kuala Lumpur sambil berbual-bual merencana sesuatu. Tiada azam baru atau pembaharuan azam lama buat aku kali ini, malas ingin berazam segala, aku hanya mengikut apa yang telah diqada' dan qadar untuk aku oleh Maha Pencipta. Begitu juga dengan keberadaan aku secara tiba-tiba dan yang serba keseorangan dan dalam bermuhasabah diri di Doha ini, sudah tersurat di Luh-Mahfuz sejak azali jua. Aku amat yakin, Allah maha mendengar lagi maha melihat. Sukses buat semua yang mengenali diri ini dan pembaca Tepak Sireh!!!!





Thursday, November 18, 2010

Travelogue: How can I forget Madrid?

DSC_0218

Pesawat QR 69 yang berlepas dari Doha siap sedia untuk mendarat di lapangan terbang Barajas, Madrid setelah terbang hampir 8 jam merentas 3 benua. Aku meninjau keluar dari tingkap pesawat, yang kelihatan hanya kegelapan awal pagi diterangi lampu-lampu jalan. Menjejak kaki buat pertama kali di bumi Sepanyol, walau telah bertahun-tahun aku menyimpan hasrat untuk ke sini. Negara Sepanyol yang sarat dengan sejarah dan kebudayaan tersendiri, bumi yang menyimpan khazanah Islam pernah mekar di seluruh pelosok Eropah, airmata suka-duka kekhalifahan Umayyad dan tersungkurnya kerajaan Islam paling maju dan makmur ketika abad itu. Ikuti perjalanan Tepak Sireh dari kota besar Madrid, Seville, Cordoba, Granada dan seterusnya Barcelona.

DSC_0009

Kota Madrid yang berasal dari nama Mayrit telah diasaskan oleh Muhammad I (852-886) sebagai sebuah kubu pertahanan (al-mudayna). Namun pada 1085 kota ini telah ditawan oleh Alfonso VI of Castilla. Cukup panjang sejarah kota Madrid ini sehinggalah ianya menjadi ibu Negara Sepanyol. Dari Barajas, aku menuju ke tengah-tengah kota Madrid, dengan menaiki Metro yang mengenakan harga €1. Hostel Lauria terletak hanya 2 minit berjalan kaki dari Metro Callao, berhadapan dengan Gran Via, jalan utama kota ini. Selesai mendaftar masuk, aku langsung berjalan kaki meneroka kota ini berpandukan peta dan cadangan dari pihak hotel.

DSC_0149

Di sekitar Gran Via terdapat banyak tempat membeli-belah, terutamanya butik-butik pakaian yang diasaskan di Sepanyol seperti Zara, Cortefeil, Massimo Dutti, Camper, Bimba & Lola, Springfield, Bershka, MANGO, Sfera, Loewe dan banyak lagi. Aku pula memang memerlukan sekurang-kurangnya sepasang jaket, baju, seluar, pakaian dalam, stokin dan sebagainya memandangkan beg pakaian yang aku bawa dari Doha tidak sampai di lapangan terbang Madrid. Kali pertama aku menghadapi situasi ini, namun aku memang tidak panik kerana antara tujuan aku ke Sepanyol selain dari melawat tempat-tempat menarik ialah untuk berbelanja membeli pakaian baru, terutamanya pakaian musim sejuk. Aku juga sempat menuju ke pejabat Qatar Airways untuk menanyakan status bagasi serta mendapatkan wang klaim dari kecuaian mereka. Aku diberikan wang saguhati sebanyak €76 atau $100.

DSC_0056

Selesai membeli-belah, aku meneruskan berjalan, kali ini menuju ke Palacio Real atau Royal Palace, dan bayaran untuk masuk ke sini ialah €8. Setiap kali aku memandang keindahan senibina dan kehalusan ukiran istana ini, hati aku mula berdetik “”Maha Suci Allah yang memberikan manusia akal dan pengetahuan untuk mencipta dan mengukir sebegini indah”. Banyak ukiran-ukiran menarik dan unik serta mengagumkan dipaparkan di dalam istana ini, ada yang bersalut emas dan permata, batu-batan serta mamar mahal dari pelusuk dunia, sutera dan permaidani, barangan kaca, tembaga, porselin semuanya nampak mewah dan menakjubkan. Namun sekali lagi hati aku berdetik “…ini semua hasil dari titik peluh bangsa yang dijajah, negara yang mereka jarah yang diambil kekayaan dari perut bumi negara jajahan, hasil dari korupsi perdagangan berat sebelah dan penipuan…mereka bawa semua ke sini untuk bermegah-megah..”.

DSC_0102

Hari semakin lewat petang, namun cuaca di kota Madrid amat nyaman dan tidak terlalu dingin sekitar 18’C dengan pancaran matahari suram. Kaki ini tidak mahu berhenti berjalan, langsung terus menuju ke Plaza Mayor, antara dataran utama di Madrid. Ramai pelancong di sini, sama ada untuk berehat-rehat untuk minum, membeli-belah atau hanya melihat-lihat gelagat manusia yang ramai lalu-lalang. Dari sini aku menuju ke Puerta de Sol, dataran paling utama di Madrid. Kelihatan begitu ramai manusia di sini, ada beberapa pemuzik jalanan memainkan alunan Maracas yang rancak. Di sini juga terletak ikon kota Madrid, iaitu seekor beruang yang memanjat pohon strawberry . Dataran ini dikelilingi oleh bangunan-bangunan lama yang penuh bersejarah, masih baik dan terjaga rapi.

DSC_0132

Waktu malam di Madrid tidak banyak aktiviti yang boleh dilakukan selain dari menonton persembahan teater, minum-minum di bar atau pub yang puluhan banyaknya, ataupun hanya duduk-duduk di bangku taman yang terang-benderang dengan lampu jalan. Aku berhenti makan malam di sebuah restoran Turki yang menghidangkan makanan halal (dipaparkan sijil halal di premis ini). Kebab daging yang besar dan segelas air nenas, sudah cukup untuk mengalas perut yang kosong ini sehingga keesokkan harinya.

DSC_0066

Hari kedua di Madrid aku banyak habiskan dengan hanya bersiar-siar sekitar Gran Via, Fuencaral sehingga menuju ke Chueca dan Santo Domingo. Aku sambung membeli-belah sambil mencari cenderamata dan beberapa barangan yang dipesan. Dalam pada berjalan-jalan di kaki lima dan lorong-lorong bangunan yang berusia ratusan tahun itu, aku terserempak pula dengan sebuah pasar yang menjual pelbagai jenis barangan keperluan harian seperti buah-buahan, sayur-sayuran, hasil lautan, pakaian, kuih-muih dan biskut, rempah ratus dan pelbagai lagi. Pasar ini sungguh unik, tertutup dan berbumbung, sangat bersih dan tidak berbau busuk atau hanyir. Aku berhenti sebentar untuk menikmati Cappuccino berserta dengan biksut-biskut 'homemade' yang dijual di pasar ini. Banyak mata yang melihat seorang lelaki Asia ini duduk minum di tengah-tengah masyarakat tempatan, agak asing mungkin pada mereka.

DSC_0182

Aku berkenalan dengan dua orang sahabat dari Sepanyol, Cristobal dan Pedro yang tinggal di sekitar kota besar ini. Cristobal yang pernah menuntut di England ini sangat fasih berbahasa Inggeris, maka mudah bagi kami untuk berinteraksi. Rakyat Sepanyol rata-rata tidak fasih berbahasa Inggeris, sangat sukar ingin berkomunikasi, walau di tempat-tempat tumpuan pelancong. Pedro yang bertugas sebagai guru di sekolah menengah sangat teruja ingin tahu tentang Malaysia dan banyak mendengar tentang keindahan Malaysia dan kemajuan yang dicapai. Aku pastinya ketika itu berasa sanggat bangga menjadi warga Malaysia, dan aku jelaskan bukan mudah untuk kami menjadi maju seperti hari ini, banyak halangan dan dugaan perlu ditempuhi. Kami seterusnya makan malam bersama di sebuah restoran India yang menghidangkan makanan India utara seperti Butter Chicken, Lamb Roganjosh, King Prawn Salads, Pilau rice dan bermacam lagi. Satu kepuasan bagi aku kerana dapat menikmati makanan yang sedap lagi halal di tengah kota besar Madrid!

DSC_0208

Hari terakhir di Madrid, aku bangun agak awal untuk menuju ke pasar terbuka atau flea market yang dinamakan El Rastro yang telah berusia ratusan tahun. Pasar ini dibuka hanya pada hari Ahad dari 9 pagi sehingga 2 petang. El Rastro ini sangat besar dan kedudukannya di lorong-lorong bangunan dan berbukit-bukau pula. Pelbagai barangan ada terjual di sini, terutamanya barangan antik dan kraftangan. Aku hanya sempat berada di sini sekitar sejam kerana perlu bergegas ke stesyen keretapi menuju ke destinasi seterusnya pula; kota Seville.

DSC_0079

Madrid, kota Eropah yang berkebudayaan tinggi hasil gabungan pemerintahan Islam sebelumnya dan Kristian. Kini yang tinggal hanya catatan sejarah dan monumen-monumen yang mengingatkan kita akan kewujudan mereka, zaman gemilang dan zaman gelap serta pergolakan rakyat marhain yang menuntut kebebesan. Aku tinggalkan Madrid untuk menuju ke destinasi seterusnya di wilayah Andalusia, selatan negara Sepanyol. Andalusia, pastinya nama ini sangat terkenal dan tersohor, dan pastinya lebih menarik perjalanan aku selepas ini.

Sunday, October 31, 2010

My First Syawal in Doha.....and its O.K.!

Syawal Doha 2010

Menyambut ketibaan Syawal di bumi Qatar memang berbeza berbanding di tanah air sendiri. Malam terakhir Ramadhan, tidak semeriah yang dijangka, kami cuma menghabiskan masa bersama rakan-rakan yang tidak pulang bercuti di Malaysia, memerhati gelagat warga tempatan dan asing di pusat beli-belah yang suasananya tiada berbeza dengan malam-malam sebelumnya. Terasa sedikit 'kosong' tanpa aktiviti-aktiviti lazim di malam raya seperti merebus ketupat, keliling kampung melihat keindahan lampu pelita dan lampu moden berkerlipan, ke bazar-bazar mahupun menjenguk rakan-rakan lama yang pulang bercuti.

Syawal farhan rush yakie n dell

Pagi 1 syawal 1431, Farhan datang menjemput aku dan Yakie untuk ke Kedutaan Malaysia bagi menunaikan solat sunat Aidilfitri. Kami berkonvoi bersama keluarga Feeza yang datang dari Miri, Sarawak. Kelihatan ramai warga Malaysia sudah berada di tempat solat, bertakbir sambil menunggu bermulanya solat. Selesai khutbah dan bersalam-salaman, kami berkumpul dan mula menyanyikan lagu kebangsaan bersempena dengan sambutan Hari Kemerdekaan baru-baru ini. Pelbagai jenis juadah disediakan untuk warga Malaysia yang terdiri bukan sahaja orang Melayu di sini. Walau dengan cuaca yang sungguh panas dan 'humid', namun meriah kelihatan suasana di perkarangan kedutaan dengan rakyat Malaysia yang mengenakan baju Melayu pelbagai warna terang dan sesi berfoto beramai-ramai.

Syawal Doha 2010

Memandangkan seluruh keluarga Feeza beraya di Doha, maka segala jenis juadah hari raya telah disediakan, lengkap dengan Kelupis yang menjadi kegemaranku. Sedap dimakan dengan serunding, atau dicecah dengan kuah kari ayam atau dimakan begitu sahaja. Pelbagai jenis kuih-muih dan kek lapis sarawak yang terkenal dibawa bersama ke Doha. Terasa sungguh kemeriahan Aidilfitri di rumah mereka, lebih-lebih lagi apabila semuanya termasuk beberapa orang tetamu datang lengkap dengan baju Melayu.

Syawal Doha 2010

Di kediaman Che Mazlan dan Sharifah Ija.

Sepanjang Syawal kami menerima banyak jemputan rumah terbuka, sehingga lupa berapa banyak rumah sudah kami kunjungi. Gambar-gambar di bawah memaparkan kemeriahan sambutan Aidilfitri di rumah warga-warga Malaysia di sekitar Doha dan juga di kediaman keluarga Megat di Al-Khor yang terletak 60km dari Doha.

DSC_0965

Di kediaman Aizal dan Yeen.







Syawal Doha 2010

Di kediaman Syafei dan Hani.

Syawal Doha 2010

Di kediaman Tuan Affandi.

Syawal Doha 2010

Di kediaman Hj.Ramzan dan Melissa.

Syawal Doha 2010

Di kediaman Megat sekeluarga di Al-Khor Community.

Syawal Doha 2010

Aku juga tidak ketinggalan menjemput beberapa orang rakan sepejabat dan rakan-rakan di sekitar Doha untuk majlis rumah terbuka di Umm-Bab Tower. Majlis yang serba sederhana, buat pertama kalinya aku membuat majlis rumah terbuka dalam skala yang kecil dan kurang persiapan. Juadah yang aku sediakan juga tidak pelbagai dek kerana tersilap strategi dan 'kehilangan' para pembantu. Terima kasih kepada yang membantu terutamanya Farhan, Diba dan Yakie. Ramai tetamu yang hadir di kediaman yang agak sempit ini, sehingga ke tengah malam masih ada yang datang berkunjung dan menikmati makanan yang terhidang. Alhamdulillah, semuanya lancar dan yang pasti sangat meriah dengan gelak-tawa dan gurau-senda rakan-rakan yang hadir.

Syawal Doha 2010

Ini merupakan majlis rumah terbuka terakhir yang aku hadiri, pada hari terakhir Syawal, di kediaman Naguib dan Ruby. Majlis meriah ini juga diserikan lagi dengan kehadiran pasangan pengantin baru, Rizal dan Cik Kiah. Hingar-bingar dengan telatah mengusik pasangan ini, diminta beri ucapan, diminta berfoto dan diminta bercerita pengalaman baru menjadi suami-isteri. Makanan yang dihidangkan juga memang lazat-lazat belaka, apatah lagi dengan hidangan Satay dan kuih-muih tradisional Melayu yang lain. Terasa amat akrab silaturrahim kami di sini, mesra dan saling membantu.

DSC_0224

Gendang-gendut tali kecapi,

kenyang perut senang hati,

bila ketawa nampak gigi,

sambil erat silaturrahmi,

di bumi asing negara Qatari,

insyaAllah tahun hadapan bersua kembali.






Friday, September 24, 2010

A Very Much Malaysian Ramadhan in Doha - 1432 Hijriah.

DSC_0473

Petang hari menyambut Ramadhan tahun ini aku berdua bersama Rizal. Kami bersolat Maghrib di sebuah masjid kecil yang terletak di lorong berdebu dan penuh dengan rumah-rumah kediaman tidak mewah. Walaupun masjid ini agak kecil, tetapi kemudahan di dalamnya serba lengkap, alat pendingin hawa berfungsi dengan baik, hamparan pula masih elok dan empuk, cat di dalamnya kelihatan baru namun tandas dan tempat mengambil wuduk agak menyedihkan. Tidak di jaga dengan baik dan berbau hancing, malah lantainya juga tidak dibersihkan seperti sepatutnya. Islam menganjurkan kebersihan, luar dan dalam, walau di sudut mana dalam tempat tinggal, apatah lagi di tempat beribadat. Selesai Maghrib dan Isya’, jemaah masih tertunggu-tunggu pengumuman puasa. Seperti kata Rizal, ini perkara biasa di sini, pengumuman agak lewat dan perlu menanti ‘isyarat’ dari Arab Saudi.

Ramadhan in Doha 2010

Bersahur di Four Seasons Hotel, lengkap berbaju Melayu dan baju Kurung. Alunan muzik Arab mengiringi juadah pelbagai rasa.

Hari pertama berpuasa, sama sahaja seperti hari-hari lain bekerja, tiada cuti umum di sini, tetapi waktu berkerja disingkatkan. Waktu mula berkerja di RasGas dilewatkan sejam dan waktu pulang pula diawalkan 2 jam. Terlalu pendek rasanya berada di tempat kerja sepanjang bulan ini, tidak banyak yang boleh dilakukan, ramai juga yang mengambil cuti panjang, dan tidak kurang juga yang 'masuk lewat balik awal', bekerja sekitar 4 jam sahaja terutamanya warga tempatan. Aku pula setiap hari seperti ayam berak kapur, tidak cukup tidur, maka sentiasa mengantuk dan menjadi kurang fokus. Pergi kerja dengan muka yang sembab, balik kerja juga muka masih sembab!


Ramadhan in Doha 2010

Majlis iftar di kediaman En. Mahadzir dan Pn. Ju. Meriah dengan makanan yang lazat-lazat dan gurau-senda tetamu.

Ramadhan di Doha agak berbeza berbanding pengalaman semasa di Miri mahupun di kampung halaman di Johor. Di sini, ada beberapa jemputan majlis berbuka puasa di rumah rakan-rakan senegara. Peluang ini aku ambil untuk berkenalan dengan lebih ramai warga Malaysia yang berkerja di sini. Selesai berbuka, kami akan bersolat maghrib bersama, samada di rumah ‘host’ atau di masjid berdekatan. Ada juga yang mengadakan solat terawih beramai-ramai di rumah ‘host’, selesai solat boleh sambung makan semula. Juadah berbuka pula amat pelbagai, maklumlah selain makanan yang disediakan oleh tuan rumah, konsep ‘pot-luck’ pula diamalkan. Maka di kejauhan ini sekalipun, aku masih boleh merasai Laksam, Kuih Cara, Mee Bandung, Ulam-ulaman kampung, Asam Pedas, Kari Ikan, Sambal Belacan, Pecal dan pelbagai kuih-muih serta masakan Melayu.

Ramadhan in Doha 2010

Majlis iftar di Holiday Villa Hotel, kami lengkap berpakaian tradisional Arab tempatan namun juadahnya ala-Malaysia. Juga sambutan hari lahir Yakie pada hari itu, 29 Ogos 2010, Mabrok!!!

Selain berbuka puasa di rumah-rumah rakan senegara Malaysia, aku juga sesekali berbuka puasa di luar, dengan rakan-rakan lain dan kadangkala dengan berkonsep atau tema, untuk kelainan barangkali. Ada sekali kami berpakaian lengkap ala-Arab dengan jubah, abaya dan segala aksesori untuk majlis berbuka puasa di Hotel Holiday Villa. Terselit keseronokkan dalam kelainan apabila sesekali berpakaian seperti orang tempatan. Dan kami juga berpakaian lengkap baju Melayu ke Four Seasons Hotel untuk makan sahur sambil menikmati indah dekorasi di dalam hotel mewah itu. Benar sekali seperti yang diberitakan oleh rakan-rakan yang sudah lama tinggal di sini, acara makan sahur di hotel-hotel atau restoran lebih meriah dan ramai berbanding semasa iftar. Iftar selalunya amat pendek kerana perlu segera mengerjakan solat Isya' dan seterusnya tarawih, manakala sahur boleh bermula selesai tarawih sehinggalah waktu imsa'.

Ramadhan in Doha 2010

Majlis iftar anjuran Malaysian Association of Qatar (MAQ) di sumbangkan oleh sebuah badan amal/NGO Qatar. Penuh informasi dan pertama kali melihat warga Malaysia berkumpul ramai.

Ada beberapa hari aku berbuka puasa di rumah dengan menu yang sungguh ringas; ikan bilis goreng, ikan kering dan nasi putih yang ditaruh kicap. Nikmat tak terhingga, terasa seperti berada di tanahair sendiri. Ada sekali Syafei membawa aku ke rumah seorang Arab tempatan, berbuka puasa ala Qatari. Juadah yang disediakan memang bukan citarasa selera orang Malaysia, namun aku masih boleh menghargai kepelbagaian makanan itu. Syafei pula terkulat-kulat untuk menelan setiap juadah yang disediakan, semuanya tidak serasi.

Ramadhan in Doha 2010

Majlis iftar di kediaman Hj. Ramdzan dan Pn. Melissa. Kami sempat menunaikan solat Tarawih bersama-sama di sini.

Solat tarawih di sini sama juga seperti di Malaysia, ada imam yang membaca surah-surah pendek dengan pantas, ada yang beralun syahdu dengan surah-surah tertentu, ada imam Arab, ada juga yang dari India. Namun kebanyakkan mereka cuma melaksanakan 8 rakaat solat tarawih. Ketika di bulan mulia ini juga, kebanyakkan masjid-masjid mengadakan tadarus Al-Quran, berkumandang dari corong-corong alat pembesar suara ke segenap pelusuk, sehinggakan pasaraya-pasaraya besar juga memutarkan alunan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran. Tiada lagu-lagu khusus menyambut Aidilfitri di sini, tiada dendangan lagu Saloma atau P.Ramlee atau Sanisah Huri mahupun Sharifah Aini, maka tiada terasa kemeriahan sambutan menjelang Aidilfitri.

Ramadhan in Doha 2010

Bazar Ramadhan Malaysia kelolaan MAQ. Pelbagai juadah tempatan Melayu dijual di sini, rambang mata!

Sepanjang bulan Ramadhan juga, waktu perniagaan disusun kepada 2 shif, dibuka sebelah pagi sehingga tengahari, kemudian ditutup sementara sehingga selepas waktu Maghrib atau sekitar waktu Isya’. Kecuali pasaraya-pasaraya besar seperti Carrefour, Lulu, Mark & Spencer, Hyatt Plaza dan lain-lain. Selalunya selepas waktu solat tarawih, akan kelihatan berpusu-pusu warga tempatan menyerbu pusat-pusat beli-belah, restoran-restoran serta café-café untuk bersosial, duduk-duduk sambil menghirup kopi dan bershisha atau merokok (walau di kawasan atau café yang dilarang merokok!). Tidak ramai yang membeli-belah pakaian dan kelengkapan rumah atau kuih-muih, biskut dan kek seperti di Malaysia, yang kelihatan di sepanjang Ramadhan ialah mereka lebih banyak membeli-belah bahan-bahan makanan, pelbagai jenis manisan dan jus.

Ramadhan in Doha 2010

Antara kenangan manis di bulan Ramadhan kali ini ialah majlis berbuka puasa dan sahur bersama pemain bolasepak kebangsaan Malaysia di Restoran Sri Kebaya yang dikendalikan oleh seorang wanita Malaysia yang gigih - Sunyta Ali. Pasukan ini bertandang ke Qatar kerana memenuhi jadual perlawanan bersama pasukan dari Oman dan perlawanan persahabatan bersama pasukan tentera Qatar. Aku dijemput oleh Abang Dwan tatkala sedang menjamu selera di sebuah restoran Thai bersama beberapa orang rakan. Aku diminta untuk menjadi fotografer untuk acara-acara yang melibatkan mereka semasa berada di Doha. Aku juga berkesempatan untuk menonton kedua-dua perlawanan tersebut.

DSC_0605

Sebelum menyambut kedatangan Syawal, aku sempat untuk menggunting rambut di sebuah kedai gunting yang terletak di Souq Waqif - sebuah souq terbesar di Qatar - macam-macam ada!

Suatu pengalaman yang berbeza menyambut Ramadhan kali ini, di bumi Qatar yang masih banyak belum aku terokai rahsianya. Perjalanan hidup yang diatur oleh Allah, Yang Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui. Aku tawakal dengan segala ketentuanNya, aku redha dengan segala hikmah dan natijahnya. Tidak terlintas di fikiran yang aku akan berada di bumi Arab ini, menyambut Ramadhan dan seterusnya Syawal 1431. Walau apa pun kisahnya, aku sungguh bersyukur dengan nikmat dan peluang yang diberikan olehNya untuk aku bertemu sekali lagi dengan Ramadhan yang penuh barokah.

Nota: Hari ini genap 2 bulan aku berada di Qatar, namun terasa seperti sudah berbulan-bulan lamanya.






Sunday, August 15, 2010

1 day story in Doha, Qatar.

Ahad, 15 Ogos 2010, genap 3 minggu aku berada di bumi Qatar. Walaupun masih terlalu baru di sini, namun aku rasakan seperti sudah lama bermastautin di sini, mungkin kerana persekitarannya yang ‘mesra penghuni’, mungkin sekali kerana hampir setiap malam aku berjumpa rakyat Malaysia yang berkerja di sekitar sini, dan yang pasti aku telah ada beberapa orang rakan yang senasib – orang-orang bujang yang meninggalkan tanahair untuk mengembangkan profession, mencari pengalaman dan mengumpul rezeki.

Berikut ialah catatan hari pertama aku di tempat kerja; 25 Julai 2010, Ras Laffan yang terletak 80km dari bandaraya Doha.
Seawal jam 6.30 pagi aku sudah dijemput dari Movenpick Towesr & Suites menuju ke Doha Golf Club bagi menanti kenderaan khas untuk membawa para pekerja ke Ras Laffan. Setibanya aku di bangunan pentadbiran RasGas, aku dibawa bertemu Penasihat Bahagian Sumber Manusia, Shakeer Hussain. Orangnya tinggi, berjambang dan janggut panjang dan suka berseloroh. Ada beberapa jenaka beliau aku tidak dapat ‘tangkap’ dan mula menjadi terpingga-pingga. Proses seterusnya aku perlu menyerahkan beberapa dokumen kepada seorang lagi pegawai yang sudah agak berusia bernama Awad Hamza. Beliau yang berkulit hitam legam ini, bekerja agak santai, duduk bersandar sambil memegang cawan kopi di tangan. Ringkas berurusan dengan manusia bernama Awad ini “we will call you but don’t expect to be quick’, itu katanya.

DSC_0113

Tempat menunggu bas staff RasGas untuk ke Ras Laffan, terletak di belakang Umm-Bab Tower, West Bay, Doha.

Aku menuju ke kabin-kabin di tengah kawasan plant gas, pejabat rasmi aku. Tiada pohon-pohon menghijau, tiada bunyi-bunyian suara burung, tiada kucing atau anjing lalu-lalang, tiada sungai mengalir, tiada pemandangan bukit-bukau atau sungai atau laut. Yang ada cuma dataran lapang datar padang pasir dengan batu-batu kerikil, berdebu, cuaca panas yang melampau dan sesekali ditiup angin hangat melempar muka. Anne Salonga Garcia menyambut aku di muka pintu kabin, kali kedua aku bertemu beliau, gadis Filipina yang ayu dan lemah-lembut. Seketika kemudian aku bertemu Osama Mohamed, penyelia unit di sini, dan seterusnya berkenalan dengan beberapa orang staff yang akan bertugas bersama aku. Aku di tempatkan sebilik dengan Partha Sohoo, warga India yang seusia dengan aku.

Ada perkara yang menarik di sini, teaboy di sini semuanya memakai uniform seperti pelayan-pelayan di hotel, siap dengan bow-tie dan jaket vest hitam putih. Mereka sungguh cekap, ada seorang yang bernama Suresh berasal dari Sri Lanka, setiap kali bancuh minuman, pasti sangat manis. Aku memberi peringatan kepada beliau supaya jangan bancuh air minuman untuk aku jika masih terlalu manis, aku beri alasan yang aku ada penyakit kencing manis, nauzubillah min zalik.

Makan tengahari di kantin syarikat, aku ditemani rakan sepejabat, Gene Rivera dari Filipina dan Anar Musayev dari Azerbaijan. Staff di sini diberi subsidi makanan, cuma perlu sentuh kad pekerja di kaunter juruwang, dan bayaran dibuat melalui potongan gaji, QR4 sekali makan bagi lebih 40 jenis makanan dan minuman!!!!! Standard makanan di sini amat tinggi, sungguh berkualiti, pelbagai jenis makanan dari Asia Tenggara, India, Arab dan Barat. Salad bar sahaja mempunyai lebih 10 jenis salad, belum lagi peti sejuk yang mengandungi berpuluh jenis minuman. Kaunter Kebab dan Sandwich mempunyai tukang masaknya sendiri, ada pula masakan istimewa Nasi Kambing Ouszi – nasi berempah yang disumbat di dalam perut kambing panggang.

Pulang semula ke pejabat, Gilberto si budak pejabat sedang sibuk memasang PC, telefon dan perkakasan lain di meja aku. Aku juga menyuruh beliau memasang softboard dan menggantikan kerusi yang lebih elok. Aku mula menjenguk ke bilik-bilik lain di unit ini, bertemu semula denga Amir Ghabbur yang berbadan besar berasal dari Mesir. Dia pula memperkenalkan aku kepada seorang lagi warga Mesir, George Elias yang murah dengan senyuman tetapi agak sukar untuk aku fahami tuturkatanya (mungkin kerana itu dia lebih suka tersenyum).
Selesai tugas untuk hari pertama, pulang langsung ke Movenpick Towers & Suites di West Bay, Doha. Ada beberapa orang staff yang tidur sambil berdengkur di dalam kenderaan. Selesai minum petang di lobi hotel, aku bersiap-siap untuk keluar makan malam, di jemput oleh Syafei dan keluarganya. Kami ke Applebees, restoran makanan barat seakan Chilli’s. Aku dikenalkan kepada Rizal (yang memang sudah aku kenal melalui laman blog), Fairul, Shamsul (juga pernah aku menjengah ke blog beliau untuk mencari informasi Qatar), Zaireen dan Zila.

West Bay, Doha

Sebahagian dari banguanan/pemandangan West Bay area, Doha dari tingkat 19, Umm-Bab Tower.

15 Ogos 2010. Sudah 5 hari menyambut Ramadhan Kareem. Aku semakin selesa berada di bumi Qatar. Seminggu lalu aku telah pun berpindah ke kediaman rasmi, Umm-Bab Tower, West Bay Doha.