Thursday, December 24, 2009

Tetamu-tetamu Bertandang ke Lot 4375, Lorong Desa Senadin.....

bbq

Entri ini merupakan entri blog Tepak Sireh bagi menutup tirai tahun 2009 Masihi. Beberapa cebisan aktiviti yang pada pendapat aku mempunyai significant tersendiri, yang perlu aku masukkan di dalam online-diary ini. Pertamanya aktiviti BBQ Santai di rumah aku di Senadin, Miri yang dihadiri oleh orang bujang dan separa bujang. Julung kali aku membuat acara BBQ di halaman rumah, walau telah beberapa kali memasang niat semenjak tinggal di sini hampir 4 tahun dulu. Acara ringkas, santai dan penuh dengan pelbagai macam juadah yang sedap-sedap belaka. Aku pula hanya menyediakan beberapa menu yang serba ringkas dan mudah untuk diolah selain kudap-kudapan yang pelbagai.

BBQ

Selain acara santai dan makan-makan, diselitkan juga aktiviti Karaoke, ramai peminat dan bakat terpendam terserlah pada malam itu. Terima kasih kepada Zul Brawi Lee yang bertungkus-lumus menyediakan perkakasan karaoke. Kami berkaraoke sehingga ke lewat tengah malam, sehingga bara arang untuk BBQ menjadi malap dan dingin. Hisham datang dengan membawa perkakasan BBQ elektrik, dan beberapa jenis skewer/Kebab yang sedap. Khairul dengan home-made agar-agar yang paling sedap di Miri, tak puas rasanya agar-agar sedulang tu. Haizul pula membawa beberapa puluh cucuk Sate yang pada selera aku antara yang paling enak di Miri. Ada yang membawa roti jala dan kari ayam (terima kasih kepada anda!), kek lapis, minuman, kuih-muih dan bermacam lagi. Anai pula bertungkus-lumus menghidupkan bara api untuk memanggang kepak ayam, daging kambing, ikan, sotong dan sosej. Terima kasih teman-teman yang hadir pada malam itu kerana merealisasikan BBQ Santai di Senadin! Ini kali pertama dan terakhir kita berBBQ di Senadin, selepas ini kita tukar lokasi pula.

DSC_0020

Penghujung November, sambutan Hari Raya Aidiladha jatuh pada 27 haribulan. Petang menyambut 10 Zulhijjah 1430, aku dan Yakie menuju ke masjid berdekatan untuk menunaikan solat dan sama-sama mengalunkan takbir "Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Allah dan Allah Maha Besar, Allah Maha Besar dan segala puji-pujian hanya layak bagi Allah. Allah Maha Besar Yang Teramat Besar, Segala Puji bagi Allah Yang Teramat Banyak.....". Tiba-tiba petang itu, hati menjadi sungguh sayu, banyak perkara menjelma dalam benak fikiran dan yang pastinya aku rindu Mak dan Abah yang sedang berada di Tanah Suci Makkah menunaikan fardhu Haji ketika itu. Ini kali yang ke-5 berturut-turut aku menyambut Aidiladha bukan di kampung halaman di Kulai, tetapi perasaan pada kali ini sungguh berlainan sekali, mungkin cuma perasaan sedangkan fikiran masih lagi waras mengimbang realiti!

Hari Raya Aidiladha, selesai bersolat sunat di Masjid Lutong, kami berangkat ke rumah Suhai untuk menziarahi beliau. Kali pertama beliau meraikan Aidiladha tanpa ibu tercinta yang telah pulang ke rahmahtullah pada awal tahun ini. Dari rumah Suhai di Pujut, kami berangkat ke rumah Khairul di Strawberry Park di Luak dan langsung bersolat Jumaat di Kampung Luak. Seterusnya ke rumah Datuk dan Nenek Zoul Brawi Lee yang berdekatan masjid tersebut. Setelah menjamah juadah yang disediakan serba sedikit, kami bergegas ke rumah Izmet yang terletak di tengah-tengah bandaraya Miri. Ziarah pada hari itu tidak berkesudahan di rumah Izmet, tetapi berlangsung terus di rumah Nurul Hafilah di Piasau bersama rakan-rakan lain. Alhamdulillah! syukur kehadrat Allah yang mengurniakan teman-teman dan keluarga mereka yang hebat di Miri.

My creation

Keesokkan harinya giliran aku pula menjemput rakan-rakan untuk menjamu selera di rumah, bersempena dengan sambutan Aidiladha. Seawal pagi lagi aku dan Yakie bergegas mencari bahan-bahan untuk dimasak, menu yang ringkas - Dalcha daging, ayam panggang buah Kiwi bersos mayonaisse Itali, pelbagai jenis roti, salad dan beberapa jenis kuih-muih. Ramai tetamu yang hadir dan lauk-pauk yang dihidangkan cukup sempurna serba menjadi. Nurizz dan Ummi yang datang dari Brunei menghadiahkan sebiji kek cokelat khas sempena hari Raya Aidiladha.

My creation

Izmet dan Rosdi datang bersama keluarga mereka, bersama anak-anak kecil mereka yang memeriahkan lagi majlis pada malam hari itu. Ketawa dan suara anak-anak kecil ini benar-benar membuatkan aku gembira, seakan suatu terapi pula. Wan Hidayat juga datang membawa anak kecil si NAQ yang sungguh comel dan montel. Sekali lagi, terima kasih kepada teman-teman yang sudi hadir pada malam itu, semoga ukhuwah kita semakin erat dan berkekalan dan semoga majlis itu diberkati Allah SWT. Ini majlis yang terakhir berlangsung di Lot 4375, Lorong Desa Senadin 2C-1D. InsyaAllah, kita berjumpa di lokasi yang berbeza selepas ini.






Monday, December 21, 2009

Kenduri-kendara di Johor, Jalan-jalan di Singapura.....

Kulai

Entri tertangguh yang memakan masa begitu lama untuk disiapkan, akhirnya muncul juga di penghujung tahun 2009. Banyak peristiwa menarik berlaku semenjak entri yang sebelum ini dipaparkan, namun hanya beberapa sahaja yang akan diceritakan, itu pun cuma sebahagian kecil dan seberapa ringkas yang boleh. Minggu pertama November, aku berada di Johor untuk beberapa hari, menghadiri majlis kenduri kesyukuran bersempena dengan keberangkatan Mak dan Abah ke Tanah Suci Makkah dan Madinah menunaikan fardhu Haji. Majlis kenduri diadakan secara sederhana, dihadiri oleh sanak-saudara, jiran-tetangga dan kariah masjid Taman Putri Kulai. Kami memutuskan untuk catering sahaja bagi penyediaan juadah pada malam itu, kecuali manisan kuih-muih dan buah-buahan yang disediakan sendiri. Majlis berjalan dengan meriah dan sempurna, alhamdulillah!

My creation

Dalam sedikit kepenatan selepas majlis kenduri tersebut, aku bersama beberapa orang teman, Anita, Kiki dan Yakie membawa sepupu kami Ani yang datang dari Penang untuk melihat sekitar bandaraya Johor Bahru pada waktu malam. Dalam mencari tempat untuk 'mengeteh', terserempak pula dengan bangunan bercahaya di dalam kawasan Zon Bebas ini, terlalu lama aku tidak ke kawasan ini. Sudah bertukar rupa dari sebuah Terminal Feri ke Batam, yang sebelum ini agak lesu, akhirnya menjadi tempat berhibur ada kelas yang berhias meriah dengan lampu-lampu neon seakan di Macau! Kami beredar setelah lewat malam, mencari tempat untuk 'supper' pula, dan pilihan kami bernoktah setelah terlihat restoran Singgah Selalu. Banyak sungguh kenangan di restoran ini; ada yang lucu, gembira, sedih dan menakutkan.....

Merlion

Keesokan paginya, awal-awal lagi kami sudah bangit. Seperti yang dirancang, aku dan Yakie meneruskan aktiviti di Singapura. Ini pertama kali Yakie menjejakkan kaki di Republik yang terkenal sebagai negara maju 'The 3 Dragons', syurga membeli-belah dan keunikan pelbagai bangsa budaya serta sejumlah bangunan pencakar langit. Perjalanan dari Johor Bahru ke Singapura memang amat mudah, kami menggunakan perkhidmatan pengangkutan awam. Dari Bandaraya Johor Bahru, kami menaiki teksi terus menuju ke Queen Street yang tidak jauh dari Bugis Junction dan Arab Street. Dari situ, kami menggunakan MRT di Bugis untuk menuju ke serata pelusuk pulau ini. Hentian pertama kami semestinyalah di Orchard Road.

Singapore 2009

Kemeriahan persiapan untuk menyambut Hari Natal sudah mula kelihatan di Kota Singa ini, terutamanya di Orchard Road. Pusat membeli-belah di sini sedang dihiasi dengan pelbagai dekorasi menarik dan mengikut tema Christmas ala-Orientale. Kami tidak melepaskan peluang untuk berfoto kenangan sambil sedikit membeli-belah. Cuaca siang yang panas membuatkan kami menghabiskan banyak masa di dalam bangunan dan cuma keluar ke kawasan sekitar setelah matahari mula beransur condong ke sebelah barat. Selesai makan dan minum di Orchard Road, kami menaiki MRT menuju ke Raffles Place dan terus berjalan menuju ke arca Merlion - ikon tersohor Singapura.

DSC_1124

Kami menikmati terbenamnya matahari di ufuk barat sambil duduk-duduk di tangga sekitar tugu Merlion - tugu seekor binatang mitos yang berbadankan ikan dan berkepalakan singa. Ramai para pengunjung yang sibuk merakam pemandangan indah senja yang berlatarbelakangkan bangunan pencakar langit yang bergemerlapan di muara Sungai Singapura ini. Suasana yang tenang dan sungguh mendamaikan dengan sedikit gerimis menyejukkan cuaca sekitar. Kami berangkat sekali lagi melalui pesisir Singapore River, melihat bangunan-bangunan lama yang terjaga rapi dan unik arkitekturnya. Dalam perjalanan menuju ke Queen Street, kerana keletihan, kami cuma sempat singgah di Bugis Junction tanpa berziarah ke Arab Street, sebelum terus pulang ke Johor Bahru.

DSC_1150

Sesampai di Johor Bahru, aku terus menghubungi Rosli untuk makan malam. Selesai makan malam, kami menuju ke Up-Town atau Bazaar malam pula sambil ditemani oleh Zaimi dan rakan-rakan yang baru sampai dari Kuala Lumpur. Kami menuju ke Danga Bay untuk mengeteh sambil bertukar cerita terkini masing-masing. Hari yang cukup panjang dan hujung minggu yang sungguh padat buatku. Keesokan paginya aku sudah pun berada di Changi Airport untuk pulang ke Bandaraya Miri.