Tuesday, September 08, 2009

RamadhanKu Barakah......InsyaAllah!

My creation

Bulan Ramadhan, bulan penuh keberkatan, bulan yang menjanjikan seribu satu nikmat dan hikmat, kepada mereka yang berusaha mencarinya. Masih lagi segar dalam ingatan bagaimana aku menyambut ketibaan Ramadhan di bumi Miri ini kira-kira 3 tahun lalu. Petang menyambut ketibaan Ramadhan, amat tenang dan syahdu, aku sendirian dalam kamar menunaikan solat Maghrib, menadah tangan memohon ampun dan berdoa supaya Ramadhan itu menjadi Ramadhan yang terbaik pernah aku lalui. Sesuatu yang tidak pernah aku rasai berlaku ketika itu, dan aku anggap ianya suatu anugerah dari Yang Maha Pencipta. Dan kerana peristiwa itu jugalah, membawa aku berikrar untuk menjejakkan kaki ke tanah suci Makkah dan Madinah secepat mungkin. Kenangan indah itu aku simpan rapi dalam kotak ingatan ini.

My creation

Berlainan pula sambutan Ramadhan aku pada kali ini, dimana beberapa orang teman turut sama menyambutnya di kediaman aku. Hari pertama berpuasa, kami memasak juadah berbuka puasa bersama-sama, menu istimewa ala-Timur Tengah menjadi pilihan. Yakie, Nash, Tengku Mohd Fauzi, Zul dan Malim ikut serta beriftar dan kemudian sebahagian dari kami terus menunaikan Solat Tarawikh di masjid berdekatan.

IMG_7731

Semenjak aku bermastautin di Miri, ini kali ke 4 aku menyambut Ramadhan di sini, dan setiap kali itu juga suasananya amat berbeza. Masih teringat peristiwa pada tahun 2006, aku bersolat Tarawikh hampir di semua masjid yang ada di Miri. Hampir setiap malam aku bertukar-tukar masjid untuk merasai 'keistimewaan' setiap Imam yang mengetuai jemaah. Ada Imam yang tahfiz, dijemput khas dari Madrasah di Semenanjung, ada Imam yang sudah lanjut usia, kadang-kala tersasul-sasul bacaannya, ada Imam yang cuma membaca ayat-ayat ringkas dan pendek, ada yang membaca terlalu pantas sehingga hampir tidak sempat mahu menarik nafas. Dan jemaah yang datang pula, sudah tentulah bermacam ragam dan 'gaya'. Semuanya menyedarkan aku akan betapa Allah itu Maha Pencipta, manusia itu dijadikan dengan pelbagai rupa dan sifat serta perangai.

My creation

Tahun ini, aku berkesempatan berbuka puasa bersama anak-anak yatim dari Kompleks Hamidah, Miri. Cadangan asal dari Ernyza, Amalia dan beberapa orang teman aku sambut dengan senang hati dan gembira. Setelah beberapa minggu membuat persiapan, akhirnya majlis pada tanggal 3 September 2009 itu berlangsung dengan lancar seperti yang dirancang. Kami bersolat Maghrib dan berbuka puasa bersama-sama penghuni Kompleks Hamidah. Sesetengah dari kami pastinya bercampur-baur rasa dan perasaan ketika melihat wajah anak-anak di situ. Banyak juga iktibar yang kita boleh ambil dari majlis seumpama ini.

DSC_0277

Beberapa hari sebelum majlis tersebut, aku dan rakan-rakan rapat, menyediakan persiapan terakhir seperti menyediakan Goodies Bag (terima kasih kepada Khairul, Haizul, Nash, Balkidzz, Nurul dan Diana), membuat tempahan makanan, mengutip derma dan sebagainya. Alhamdulillah, syukur ke hadrat Illahi kerana mempermudahkan segala urusan. Ramai juga teman-teman yang ikut hadir bersama keluarga mereka beriftar bersama anak-anak yatim pada hari itu. Pastinya ada di antara kami menjadikan majlis itu antara kenangan terindah Ramadhan mereka.

My creation

Selang beberapa hari pula, giliran kami untuk menyediakan juadah sahur untuk penghuni Peryatim ini. Bermula dengan berbuka puasa di kediaman aku, kemudian kami bergotong-royong menyediakan segala juadah yang hendak di bawa ke Kompleks Hamidah. Suasana di rumah aku sungguh meriah, bak seperti hendak menyambut ketibaan Aidilfitri galaknya. Keceriaan terpancar di wajah setiap insan yang datang 'merewang', walau sesekali ada yang mengadu kepenatan. Terima kasih kepada mereka yang datang rewang; Ernyza, Amalia, Along, Zara, Suraya, Khairul, Suhai, Tengku Fauzi, Haizul, Malim, Zul, Adaha, Nash dan Irwan.

My creation

Sekitar jam 2 pagi, beberapa orang antara kami ikut pergi menghantar juadah-juadah tersebut. Hati berbunga-bunga kerana misi kami pada hari itu hampir selesai, setelah berpenat-lelah menyediakan persiapan. Agak mewah juga juadah yng kami sediakan untuk sahur pada hari itu, maklumlah derma dan sumbangan yang kami dapat dari rakan-rakan mencurah-curah pada saat-saat akhir. Terima kasih kepada semua, semoga usaha dan sumbangan tidak seberapa ini mendapat keredhaan Allah. InsyaAllah, kalau dipanjangkan usia, kita berjumpa lagi dalam aktiviti seperti ini di Ramadhan yang akan datang.

"Allah memberikan kita rahmat hati dan hati digunakan sebagai neraca menyuburkan niat dan hajat yang baik, maka kebaikanlah yang akan kita lakukan. Nikmat dari kebaikan yang diamalkan menjadikan seseorang ceria dan tenang dalam melakukan apa saja kerana kebaikan dihubungkan dengan Allah s.w.t."






Thursday, September 03, 2009

RamadhanKu Indah....Alhamdulillah!

suraya

Seperti satu ritual, setiap kali ketibaan bulan Ramadhan, aku akan menghabiskan masa beberapa hari di sekitar Kuala Lumpur. Pertamanya untuk berbuka puasa dan sahur dengan pelbagai juadah menarik bersama teman-teman, keduanya untuk membeli-belah serba-sedikit untuk diri sendiri serta keluarga dan akhirnya sudah tentu untuk merasai kemeriahan sambutan Ramadhan Al-Mubarak di tanah Semenanjung Melayu.

izie

Bersahur dengan pelbagai juadah Pantai Timur di Restoran Suraya, Kampung Baru memang sungguh meriah. Sekejap-sekejap terserempak dengan teman-teman lama yang masih menghuni di bandaraya metropolitan Kuala Lumpur ini. Rindu juga dengan kenangan semasa ‘muda-muda’ dahulu, sekitar pertengahan 1990'an. Tidak banyak yang berubah di sekitar gerai-gerai yang panjang berderet di Kampung Baru, melainkan latar belakangnya sudah banyak bangunan yang tinggi-tinggi dan hebat. Selesai di sana, Izie, Saiful, Malim, Zul dan Zaimi turut serta mengeteh di Restoran Rasa Sayang, Jalan Yap Kwan Seng sehingga lewat pagi sebelum pulang ke kondo kepunyaan Malim di Cheras.

drive

Tidak dirancang, keesokkan harinya aku mengambil keputusan untuk menemani Mamat memandu pulang ke Kulai, sebaik sahaja beliau selesai bertugas di konti Radio Era. Awal hari itu, Zul dan Malim menemani aku mencari kamera di sekitar BB Plaza dan Sungei Wang Plaza. Kamera jenama Nikon model D5000 menjadi pilihan, pertama kerana ciri-ciri terkini yang ada pada model Nikon itu, dan keduanya kerana harga yang termampu. Selesai di sana, kami meluncur menuju ke bangunan Astro untuk menjemput Mamat. Malim dan Zul ikut serta dalam perjalanan balik kampung ini, sesuatu yang tidak dirancang tetapi amat menyeronokkan.

rembau

Perjalanan pulang ke Selatan tanahair pada petang itu tidak begitu lancar, terlalu banyak kenderaan di atas jalanraya bermula dari Nilai sehinggalah melimpasi Seremban. Kenderaan kami kehabisan petrol di tengah-tengah lebuhraya, terpaksa menuju keluar di tol Pedas Linggi, langsung menuju ke pekan Rembau untuk mencari stesyen petrol terdekat, itu pun memakan jarak sejauh 8 kilometer. Pertama kali menjejak kaki di pekan Rembau, sebuah pekan kecil tetapi lengkap serta agak teratur. Bangunan lama dan baru yang rendah-rendah mengisi ruang pekan ini.

kuih

Di sepanjang perjalanan melalui Pedas Hilir, ramai penduduk kampung yang menjual pelbagai makanan untuk berbuka, kuih-muih, lauk-pauk, lemang, serunding serta dodol juga ada. Kami berhenti untuk membeli beberapa jenis kuih-muih yang kelihatan sungguh menarik dan sedap (memang sedap pun), kerana khuatir yang kami tidak akan sempat sampai di Kulai tepat pada waktu untuk berbuka puasa. Lagi beberapa kilometer untuk sampai di tol Kulai, azan sudah berkumandang, kami berbuka puasa dengan kuih-muih dan minuman di dalam kereta. Sesampai di rumah, kaum-keluarga ada yang sudah selesai menjamu selera dan ada juga yang sedang menunggu untuk berbuka bersama kami.

jali

Malam itu, kami berhajat untuk melilau sekitar bandaraya Johor Bahru, diberitahu yang kini sudah ada 'up-town'nya sendiri. Selesai waktu Isya', aku menjengah dahulu gerai kepunyaan rakan lama yang sama-sama bersekolah di Kulai. Jali Hashim kini sudah menjadi taukeh bagi 2 buah restoran, sebuah kopitiam dan sebuah lagi restoran yang terkenal dengan Kuey Teaw kerang dan pelbagai jenis makanan lain. Selesai bersembang ringkas, kami menuju ke bandaraya, ikut sama ialah kedua orang tua aku dan adik-beradik lain - sudah seperti rombongan Cik Kiah jadinya!

japanese

Hari kedua di Kulai, aku membawa Zul dan Malim melihat-lihat sekitar bandaraya Johor Bahru, membeli-belah di Plaza Angsana yang sangat meriah terutamanya di bulan Ramadhan. Sempat juga kami ke Taman Bunga Di-Raja di atas bukit di sekitar kawasan Muzium Di-Raja untuk mengambil beberapa keping gambar buat kenang-kenangan. Hari ini, sekali lagi aku berpeluang berbuka puasa bersama kaum-keluarga dan rakan-rakan (terima kasih Rosli sebab sudi datang), cukup meriah dengan berbelas orang ahli keluarga hadir sama menjamu selera dengan masakan ibu tersayang.

renggam

Malam agak larut semasa kami meninggalkan Kulai untuk memandu pulang ke Kuala Lumpur. Mak dan Abah mengikut, disertai beberapa orang adik turut menghantar sehingga ke Simpang Renggam. Kenapa sehingga ke Simpang Renggam yang terletak lebih 50km? Kerana ingin membeli biskut-biskut hari raya, untuk Zul dan Malim bawa pulang, dan sedikit untuk aku bawa ke Miri buat rakan-rakan. Kami sampai agak lewat dan terus menuju ke Kampung Baru untuk bersahur, sebelum memutuskan untuk ke Restoran Rasa Sayang untuk menjamu selera. Noreen, Aman dan Abrizah ikut serta kami bersahur pada hari itu.

DSC_0135

Berbuka puasa di Restoran Chilli's, Mid-Valley bersama rakan-rakan. Perancangan awal hanya tiga orang sahaja yang ingin bersama kami, tetapi hujung-hujungnya lebih 10 orang yang muncul lantas menjadikan acara berbuka puasa itu lebih meriah dan ceria. Terasa sungguh ukhuwah di antara kami dan mengeratkan apa yang telah terjalin selama ini - Yazlan, Zaimi, Ismail, Fazli Zainal, Malim, Zul, Syazwan, Jai, Fendiosman. Selesai di Chilli's, Malim, Zul dan aku hanya sempat membeli belah di butik GAP dan AX sahaja sebelum terus menuju ke Restoran Rasa Sayang untuk kesekian kalinya.

DSC_0180

Tidak kurang meriah juga di sini, bertambah lagi 'ahli' bersembang kami. Mamat, Aida dan Suhai yang kebetulan baru pulang bercuti di Bandung, ikut serta ke sini. Selesai mengeteh di sini, sebahagian dari kami menuju ke Jalan Masjid India untuk sambung membeli-belah dan merasai kemeriahan bazaar di sini. Selesai di sini, kami semua berpecah untuk pulang, melainkan aku, Suhai, Ismail, Zaimi, Malim dan Zul yang menuju ke restoran nasi lemak daun pisang di Dewan Sultan Sulaiman, Kampung Baru. Sesudah hampir menuju ke waktu Syuru', aku menuju ke Putrajaya bersama Ismail, menginap di sana sebelum keesokannya terbang semula ke Miri. Sempat pula bertemu si blogger Alam Setia di Alamanda sebelum bergegas memandu menuju ke KLIA. Syukur alhamdulillah, niat untuk bersama keluarga dan teman-teman di Ramadhan kali ni termakbul juga. Kepada teman-teman yang tidak berkesempatan jumpa dan Iftar serta Sahur bersama, maaf saya pinta.

DSC_0153

Malim, Zul, Fazli Zainal, Yazlan Yahya, Ismail, Zaimi, Syazwan, Fendiosman & Rush.