Thursday, August 20, 2009

Ramadhan Al-Mubarak 1430 Hijriah.

Ramadhan 1430

"Jika Ramadhan adalah lentera,
ku ingin membuka tabirnya dengan maaf,
agar ia menembus jendela fitri dari tiap helai khilaf.
Mohon maaf zahir batin dengan setulus hati.
Selamat menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan al-Mubarak!


"To all Muslims around the world
May this holy Ramadhan month and months ahead
Bring happiness, good health, peace and prosperity for everyone
Wishing all good health in fulfilling obligations during Ramadhan
May spirits of well wishes and forgiveness
Always remain in our hearts"
Ameeen......!

Thursday, August 13, 2009

Gold Coast - A Night With A Stranger.....

DSC_0395-1

Pesawat dari Auckland menuju ke bandaraya Gold Coast di Australia Barat terbang lewat dari jadual. Aku mengambil peluang yang ada untuk duduk-duduk sambil menghirup cafe latte lalu mengunyah beberapa keping biskut keju. Fikiranku masih lagi melayang menggambarkan pantai indah di Gold Coast, cuaca yang semi-tropika serta nikmat bermandi matahari di siang hari di Surfers Paradise. Tidak seperti cuaca yang lebih 2 minggu sudah aku alami, sejuk sehingga kadangkala menggigit hingga ke tulang-temulang. Di lapangan terbang, ramai penumpang yang mundar-mandir menanti giliran untuk masuk ke perut pesawat, dan ada juga yang hanya santai di kerusi-kerusi yang keras, sebahagian pula sedang menjamu selera di restoran yang tidak banyak jumlahnya. Di dalam pesawat Jetstar, aku satu-satunya keturunanan Asia, tidak janggal, mungkin sudah terbiasa dan akhir sekali sebegitu ialah ketika terbang dari Holland ke Morocco beberapa tahun lalu. Perjalanan yang akan mengambil masa sekitar 4 jam, aku sedikit letih tetapi mata tidak mahu lelap, mengunyah lagi. Kali ini sepeket kekacang rangup, minuman cokelat panas dan biskut; jualan berkonsep seperti AirAsia. Sayup-sayup kelihatan dari tingkap kecil pesawat, matahari mula terbenam, indah sungguh serpihan warna jingga dilampias di atas hamparan awan putih gebu. Sayu serta hiba tiba-tiba menjelma......aku melayan sahaja perasaan itu.

DSC_0400-1

Keadaan sudah pun gelap ketika aku buat pertama kalinya menjejakkan kaki ke Gold Coast. Aku sedikit panik, takut-takut tempahan bilik yang dibuat di Fisherman's Wharf beberapa minggu lalu terbatal kerana kelewatan. Aku meneruskan perjalanan ke pusat peranginan terkenal itu, sambil mata aku meninjau-ninjau keadaan di luar. Selesai membersihkan diri, aku cuba untuk menuju ke pusat bandar dengan menaiki kenderaan awam. Hampir satu jam aku menunggu, akhirnya hampa kerana waktu lewat begitu jarang ada bas yang melintas di kawasan yang sedikit terpencil. Jam sudah menunjukkan angka 11 malam, agak lengang keadaan jalanraya. Aku gigih untuk berjalan kaki sahaja, hanya kurang 2 kilometer, "apa sangatlah" getus hati. Setelah separuh berjalan, aku berhenti rehat di sebuah pondok menunggu bas. Tidak sampai 2 minit, sebuah bas berhenti, dan ternyata bas tersebut menuju ke Surfers Paradise. Sekitar jam 12 malam, aku sudah pun berada di Surfers Paradise, perut sudah pastinya kelaparan dan 2 bola mata ini pantas menuju ke arah gerai yang menjual makanan Turki. Semuanya nampak sedap, pizza, kebab, sandwich, kentang goreng, dan pastinya terpampang tulisan HALAL.

DSC_0435

Jam berikutnya aku habiskan dengan berjalan di tepi pantai, menyepak2 pasir putih halus sambil menghirup udara nyaman. Memang terasa amat sunyi dan sendiri, aku gagahi juga untuk melawan perasaan itu. Aku cuba bayangkan yang aku sedang berlari-lari sambil bergurau senda dengan seseorang yang istimewa ketika itu. Duduk di tangga kayu, sambil menghayati kilauan bintang di langit dan deruan bunyi ombak di pantai. Semua itu hanya angan-angan yang tidak mungkin akan menjadi kenyataan bersama dia. Setelah sedikit puas berada di pantai, aku menghayun langkah menuju ke lorong kecil di mana terletaknya banyak pub-pub, disko dan pusat hiburan. Tempat yang ingin aku tuju mudah pula aku jumpa, dan sepantas itu jugak aku terus membayar AUD$10 untuk masuk ke dalam. Muzik yang tidak membingitkan telinga, cukup selesa sambil aku sama-sama menggerakkan kepala mengikut rentak. Aku dijeling oleh beberapa orang, sesekali mereka melemparkan senyuman, ada pula yang berani mengenyitkan mata, aku balas semuanya dengan senyuman 'plastik'. Lagu Latin Samba dimainkan, aku sudah mula ingin menggoyangkan kaki, jenis muzik yang aku minati dan arif untuk menari. Secara tiba-tiba tanganku ditarik, seorang wanita tinggi lampai, berambut perang dengan wajah yang sedikit cengkung mengajakku menari sama. Aku ikutkan sahaja, tanpa menyentuh kulit atau tubuh badan beliau. "You know how to dance, let's dance.." itu katanya. Memang tidak sia-sia aku belajar menari Salsa dan Cha-Cha semasa di Johor Bahru dulu.

DSC_0450

Hari semakin larut, aku sudah agak bersedia untuk menamatkan hari yang panjang itu. Datang seorang lelaki bertubuh besar, lebih tua dari aku dengan senyuman dan mata bundarnya menanyakan adakah aku berasal dari Asia. Sudah pasti jawapan aku 'Ya', dan dengan bangganya menyebut Malaysia, dengan slang Inggeris yang agak pekat. Dia menghulurkan salam, kami berjabat tangan sambil dia beriya-iya mengatakan yang orang Malaysia sangat baik, peramah dan berbudi-bahasa. Baru beberapa minggu lalu beliau berada di Kota Kinabalu, dan sangat-sangat kagum dengan keindahan bumi Sabah serta keramahan penduduknya. Aku diajak minum, bersambung berbicara mengenai Malaysia, kerjaya, sehinggalah ke soal agama. Aku dipelawa untuk ke rumahnya pula, sebuah kondo mewah berhadapan muara tidak jauh dari Surfers Paradise. Bersama kami ialah rakan karib beliau yang baru pulang dari berkerja sebagai 'chocolatier' di Harrods, London. Aku dihidangkan dengan kopi panas sambil duduk di atas bangku bahagian dapur kondo. Banyak juga kisah 'kehidupan' yang kami bualkan, dan banyak juga nasihat yang dia berikan kepada aku. Dia terlihat ada perasaan cinta sedang mengalir dari mata aku yang berkaca-kaca, dia juga tahu aku sedang dilamun cinta yang sungguh hebat dan aku pula bercerita tentang tenatnya cinta yang sama. Beberapa jam di kondo beliau tidak terasa lama, mentari sudah mula mengintai keluar, masyaAllah...sungguh indah pemandangan Gold Coast di awal pagi itu!

DSC_0499

Aku pulang semula ke Fisherman's Wharf, untuk cuba melelapkan mata beberapa jam sebelum memulakan misi menikmati keindahan Surfers Paradise di waktu sianghari. Cuaca di Gold Coast sungguh cerah dengan suhu yang tidak begitu panas, seperti berjalan di dalam kamar yang berhawa dingin pula. Aku lewati satu persatu kedai-kedai menjual cenderamata di sepanjang jalan, sesekali aku berhenti untuk melihat-lihat dan membeli. Sebuah Cafe aku singgahi, perkara wajib yang perlu aku buat - minum Cafe Latte pekat bersama beberapa keping cookies. Aku mundar-mandir di setiap lorong dan jalan, sesekali juga berhenti untuk mengambil foto pemandangan dan aktiviti pengunjung di sekitar kawasan pantai. Aku mempunyai waktu yang sangat singkat, kurang lebih 4 jam untuk berada di sana sebelum perlu bergegas mengemas bagasi dan menuju ke lapangan terbang, untuk ke Melbourne pula.

DSC_0502

Kedai menjual barangan Hard Rock Cafe menjadi destinasi pertama aku tuju pada malam sebelumnya, malang sekali ianya sudahpun tutup. Aku mengambil kesempatan di waktu siang berkunjung ke sana, membeli beberapa cenderahati untuk insan tersayang ketika itu. Seperti banyak yang ingin aku belikan untuknya, tetapi ada saja kekangan, selalunya masalah saiz. Aku berbual mesra dengan wanita yang bekerja di kedai tersebut, kami dilahirkan pada tahun yang sama, bulan yang sama tetapi menurut kata beliau, kenapa aku nampak sepuluh tahun lebih muda dari usia sebenar, Aku tersenyum, tanda syukur sebenarnya. Selesai berbelanja, makan dan minum beberapa kali, aku menaiki bas pulang ke Fisherman's Wharf, berkemas dan langsung menghubungi Damian. Pagi tadi beliau berjanji akan menghantarku ke lapangan tebang menaiki kereta BMW 7series yang baru beberapa bulan dibelinya. Kami sambung berbual mesra di dalam kenderaan sehinggalah sampai di OOCL. Terima kasih kepada beliau yang sungguh baik hati, peramah dan mudah mesra.

Damian

Walaupun kunjungan aku di Gold Coast kurang 20 jam, namun banyak perkara yang aku perhati, pelajari dan cuba hayati. Setelah lebih 2 minggu ke sana-sini di New Zealand, inilah masa paling sesuai untuk aku merehatkan minda dan fizikal sambil mengumpul kenangan perjalanan. Banyak tempat yang belum sempat aku kunjungi di sekitar Gold Coast seperti Movie World, Sea World dan sebagainya. Aku tidak dapat bayangkan sebelum ini yang Gold Coast amat menarik, santai, cantik dan tenang. Mencari makanan halal jugak tidak sesukar yang aku jangkakan. Aku biarkan jejak aku tertinggal di Gold Coast, di pantai Surfers Paradise...suatu hari nanti pasti aku akan ke sana lagi, harap-harap tika itu aku bukan bersendiri, barangkali bersama insan yang sungguh istimewa....