Monday, October 26, 2009

Gebang-gebang 1 Syawal 1430 di Johor.....

Syawal baru sahaja berlalu, tetapi aku tetap mahu berbicara serba-sedikit mengenainya di dalam blog ini. Setidak-tidaknya sebagai rakaman maya di dalam Tepak Sireh, yang suatu masa nanti pasti menjadi nostalgia bersempena sambutan Syawal 1430 Masihi-2009 Hijriah.

DSC_0587

Tidak banyak persiapan yang aku buat untuk menyambut Syawal pada kali ini, semuanya serba sederhana dalam kempen mahu berjimat-cermat serta berhemah berbelanja. Beberapa hari sebelum kedatangan Syawal, aku sudahpun berada di kampung halaman, terbang dari Miri ke Singapura dan langsung mengikut jalan darat ke Kulai. Sempat juga aku berbuka puasa di Singapura bersama Indra Dilaila - teman maya yang sudah lama aku kenal melalui laman blogspot ini. Aku ke sana tidak bersendirian, ikut serta rombongan kecil ini ialah Anita, Nurizz, Ai dan Kiki. Kami berbelanja serba-sedikit (terima kasih kepada Nurizz yang menghadiahkan aku sebentuk cincin Onyx D&G), makan-makan sambil menikmati keindahan malam di Orchard Road yang terkenal itu.

DSC05080

Rutin petang menyambut Syawal, kami ke kedai bunga Amoi untuk membeli bunga-bunga hidup dan segar untuk Mak, dan juga kelopak-kelopak bunga yang telah lerai untuk dibawa ke tanah perkuburan keesokan harinya. Sebelah paginya sudah tentulah kami ke pasar untuk membeli lauk-pauk mentah/basah dan sebagainya untuk dimasak pada malam hari nanti. Ianya seperti 'ritual' juga; sehari sebelum menyambut Syawal menemani Mak untuk membeli-belah di pasar, walaupun kebanyakkan barangan sudahpun dibeli beberapa hari lalu. Tahun ini, sekali lagi aku tidak membantu untuk mengayam ketupat - di rumah cuma aku dan Anita sahaja yang tahu mengayam ketupat, Mak, Mak Ngah mahupun beberapa orang makcik-makcik aku yang lain juga tidak mempunyai skill mengayam, nampaknya semakin pupuslah kemahiran ini nanti jika tidak diperturunkan.

DSC_0752

Pagi 1 Syawal, rutin keluarga besar Pak Murad - yang lelaki bersiap-siap untuk solat sunat Aidil Fitri di masjid, dan tahun ini aku dan Wan-adik ipar ke Masjid Bandar Kulai di Kampung Melayu, setelah sekian lama tidak bersolat di sini. Masjid yang banyak meninggalkan kenangan sedari aku kecil, sedari aku bersekolah agama di sebelahnya dan kenangan-kenangan arwah Pak Tok bersama rakan-rakannya bergotong-royong melapah daging lembu korban dan memasak nasi kawah untuk pelbagai keramaian. Beberapa kelibat rakan-rakan lama kelihatan bersolat di masjid ini, dan beberapa orang yang ingin sangat aku ketemu tidak pula kelihatan.

Salam

Setelah pulang dari masjid, kami sekeluarga memulakan sesi bermaaf-maafan. Lain sangat perasaan aku pada kali ini, semenjak beberapa minggu sebelumnya aku sudah dapat rasakan yang Aidilfitri ini akan menjadi yang terakhir buat aku. Semasa bersalaman dengan Mak dan Abah, aku menitiskan airmata (ini bukan sesuatu yang lazim bagi aku), menangis betul-betul walau aku cuba menahan. Semasa Anita bersalaman dengan aku, sempat pula aku berpesan supaya menjaga Mak, Abah dan adik-adik jika aku dah tiada lagi. Perasaan yang tidak pernah aku alami sepanjang menyambut Syawal, perasaan hiba dan terharu yang amat sangat.

DSC_0742

Selesai bersalam-salaman dan bermaaf-maafan serta menjamu selera dengan pelbagai juadah istimewa hari raya, kami berkunjung ke pusara Mak Tok, Pak Tok dan Mbah, moyang perempuan sebelah Mak Tok. Di kawasan perkuburan ini juga kami terserempak lalu berjabat mesra dengan sanak-saudara, jiran-jiran dan rakan-rakan lama yang sudah lama tidak berjumpa, seolah-olah tanah perkuburan ini menjadi 'meeting point' bagi penduduk sekitar Kampung Melayu Kulai dan kawasan sekitarnya.

DSC_0815

Selesai di tanah perkuburan kami terus bergegas pulang ke rumah, menanti ketibaan sanak-saudara yang bakal 'menyerang' ke rumah Mak Longnya ini - gamat, meriah dan ceria dengan keletah sepupu-sepapat baik yang besar mahupun yang kecil. Pelbagai juadah kami hidangkan, dan antara yang istimewa ialah Kek Lapis Sarawak yang aku bawa dari Miri. Suasana ceria dan meriah berlanjutan sehingga ke lewat petang disebabkan tetamu tidak putus-putus datang berkunjung ke rumah - baik saudara-mara, jiran-tetangga mahupun rakan taulan. Alhamdulillah, kami dilimpahi insan-insan yang sentiasa ingat akan kami, dan insyaAllah semakin eratlah ukhuwah antara kami.

DSC_0926

Sebelah malamnya pula aku berkunjung ke rumah keluarga Aman-adik ipar di Majidee. Sempena dengan sambutan Aidilfitri dan meraikan mereka yang lahir pada bulan September; Noreen, Kak Long Abrizah (lupa pula, siapa lagi yaaa?). Acara sederhana yang hanya dihadiri oleh kaum keluarga, namun tetap meriah dengan menu yang pelbagai dan sedap. Aturcara aku pada 1 Syawal tidak berakhir di situ sahaja, bersambung pula ke tempat lain walaupun jam sudah menunjukkan hampir ke 1 pagi....






7 comments:

CAHAYA said...

lama x update. sekali update cerita raya pulak. isk isk.

scrlettfr said...

salam...
uish..uish.. sibuk ngan FB sampai lama bebenor tak update blog... hahahaha... 1st time baca cerita yang shahdu2 ni... hmmmm..

Norae said...

salam.. akhirnya berupdate juga blog tepak sireh nie..

tapi... kenapa aidilfitri yg terakhir?.. hurmm.. mushkil ..

agaknya aidilfitri yg terakhir sbg org bujang..hehehe

hafiz said...

uish..
btul2,
lama btul die x update blog ni.
sorry bro sbb x blk jb aritu n x dpt jmp bro..

scrlettfr said...

salam...
norae, saya setuju... bro rush aidilitri sebagai orang bujang.. yezzz...! can't wait.... very excited that..! hehehehehe...

:: NbC :: said...

Rush,
psssst ur last Eid Fitr as bachelor, is it..? ;-)

Benedict Bernard said...

sama lah kita.. lama tak update blog..


selamat hari raya haji..hehee