Monday, April 28, 2008

Getus Hati Cetus Rasa.....

Sekadar ingin mencoret rasa dan berkongsi perasaan....
journey painting

Dalam sedar dan alpa, aku menghitung hari. Tinggal kurang dari sebulan lagi untuk hari itu. Firasat ini seperti telah menghidu sesuatu, kerja Tuhan belaka. Semoga sahaja aku diberikan kekuatan jasmani dan rohani untuk menghadapi segala kemungkinan. Aku tawwakal atas segala natijah. Nanti akan aku lanjutkan kisah ini, sebagai pelembut hati, penyembuh duka dan untuk mengingati diri sendiri.

Perjalanan aku di bumi Allah ini aku rasakan tidak berapa jauh lagi, bukannya aku hilang harapan atau tiada arah tujuan, cuma ada ketikanya kita rasakan seperti sudah 'puas' menghirup rahmat dan nikmat sementara yang Allah pinjamkan kepada kita, dan bukan juga aku sudah bersiap sedia dengan segala amal jariah untuk dibawa ke sana.... tidak bersedia sama sekali! Bukan itu maksudku.....

Ada ketika kita berhenti seketika atau 'pause' semasa sedang rancak melakukan sesuatu. Dalam perjalanan hidup juga begitu, kita kadangkala berhenti sejenak, kita berfikir, kita toleh ke belakang, kita singkap peristiwa, kita renung, kita timbang tara, kita cuba kutip apa yang tertinggal, kita cantum apa yang berderai, kita atur semula langkah dan teruskan perjalanan. Ada rentak tapak yang serupa, ada juga yang mengubahnya supaya menjadi lebih selesa atau apa saja musababnya. Terpulang kepada kita, tanya akal, tanya diri, tanya nafsu, jika tiada jawapan juga.... tanyalah Kitabullah, tanyalah al-Hadith.

Journey through the eyes and lenses.... sebuah perjalanan atau pengembaraan ke merata pelusuk dunia, mungkin juga sebuah perjalanan kehidupan melewati batas-batas waktu, melewati wajah-wajah manusia yang beragam dan terkesan. Melihat dengan mata kasar dan tingkap kamera, mungkin juga melihat dengan mata hati. Ada manusia yang sering mengungkapkan "selagi tidak nampak dengan mata kepala sendiri, saya tidak percaya...", kenapa tidak sesekali kita melihat berserta dengan mata hati? Apa yang kita lihat dengan dua buah bola mata kadangkala tidak memberikan gambaran sebenar, walau bukan ilusi tetapi pelbagai persepsi dan interpretasi mula berhujah. Nilai dengan jujur, nilai dengan akal, dengan ikhlas dan nilai dengan wajar.

Malam semakin larut, bisa saja tulisan yang sebegini akan menjadi lebih lalut.... dan kalut.

Makan Di Mana?

DSC_1877

Tiada dirancang, semuanya kerana tertinggal 'barang' di dalam kereta Harrier putih si Nurizz semasa beliau datang ke Miri bersama Zana beberapa hari lepas. Hari Ahad lalu, aku memaksa diri untuk memandu ke Brunei ditemani Zoul, hanya untuk mengambil 'barang' tersebut. Akhirnya kami dijamu makan tengahari ala-buffet di Empire Hotel oleh Nurizz. Terima kasih daun keladi..... lain kali bolehlah tertinggal barang lagi. Ini merupakan 'treat' dan 'theraphy' paling sesuai buat aku pada masa ini kerana baru sahaja selesai memerah otak mengulangkaji pelajaran untuk exam, dan juga dalam masa 8 hari aku berjaya menyelesaikan tidak kurang 8 assignments termasuklah essay for pre-thesis dan term paper yang sungguh 'membunuh'. Mudah-mudahan sahaja aku mendapat markah tertinggi dalam semua assignment tersebut terutamanya essay for pre-thesis bertajuk "Data Mining: Discovering Hidden Value In Organization's Data" dan term paper untuk subjek Issues in Information Society di mana aku telah memilih tajuk "Digital Divide: An Understanding" (matilah... sebenarnya nak tulis An Introduction, tetiba jadik An Understanding!!!).

Malaysian Food

Makanan yang tersedia amat pelbagai, dari Asian cuisine, Italian, Japanese sehinggalah makanan laut yang segar. Aku tidak lepaskan peluang menikmati daging kambing panggang dan lamb chop yang memang menjadi kegemaran. Oyster atau tiram yang diimpot khas dari Australia mengingatkan aku akan kisah 'berkongsi makan' di Sydney beberapa tahun lalu. Kali pertama makan Oyster buat Zoul, pada mulanya aku ingatkan dia akan muntah, ternyata silap perkiraan aku, ditambahnya lagi beberapa ekor Oyster tersebut yang dimakan mentah bersama perahan air lemon. Beef Noodle soup ala-Vietnam seperti yang selalu akan makan di Bonsen KLCC juga ada disediakan, selain Unage (belut) panggang bersama sos teriyaki, ada juga dihidangkan isi ikan Salmon dan Cod mentah yang amat serasi dengan selera aku.

DSC_1899

Selepas hampir 3 jam menjamu selera, kami turun menuju ke kawasan pantai berhadapan dengan hotel untuk menikmati keindahan landskap dan senibina hotel yang menghadap laut China Selatan yang membiru. Cuaca panas terik tidak menghalang 2 orang 'model' jemputan untuk bergaya di sekitar kawasan yang luas terjaga rapi dan indah itu. Hampir sejam juga masa dihabiskan dengan sesi berfoto di luar dan di dalam bangunan hotel tersebut sebelum kami menuju untuk acara 'shopping' kristal Bohemia di HH Serusop.

My creation

Sebelum berangkat pulang, kami singgah di Restoran Pondok Sari untuk menghilangkan dahaga; Cendol Jakarta, Es Jeruk Kasturi, Rujak Buah dan Rempeyek merupakan 'jajan' yang dipesan. Dengan bonet kereta yang penuh dengan pelbagai barang, kami pulang semula ke Miri dengan slogan 'Gendang Gendut Tali Kecapi, Kenyang Perut Suka Hati, Walau Poket Tiada Isi, Bulan Hadapan Datang Lagi...'

Thursday, April 17, 2008

Me So Not Ready But Readily.....

There's NO (read my lips) easy way to pass exam, but what I can connote is that there are so many ways to make yourself pass the exam... merapu? Yes, I am! I'm not fully ready to sit for my final exam for the semester this Saturday - not talking about mentally or physically preparedness but digesting and then throw it out the whole chapters that I've been taught, coached and delivered onto a meaningful sentences. Let see if I can perform my superpower-memory-downloading- mechanisme during the exam, meaning I dont have to work hard to read and review again and again on every pages but only try to recall whatever details that have been said during the lectures and tutorials. I really pray hard for that........ Anyway, I'm so ready to fly-off to Kota Kinabalu to sit for the exam... mind you it's another short-sweet-quickie-trip to another well known travel spot, readily to explore the Gaya Road Sunday Flea Market and 1Borneo Mall - Aramaite!
"You don't have to stay up nights to succeed; you have to stay awake days." Anonymous

Saturday, April 12, 2008

Travelogue: Jakarta & Bandung

My creation

Jalan-jalan cari makan, jalan-jalan shopping sakan - itulah motto percutian kali ini. Aktiviti penuh dengan acara makan-makan dan bershopping walaupun Jakarta bukanlah pusat membeli-belah hebat seperti Kuala Lumpur mahupun Singapura. Pesawat yang berlepas dari Lapangan Terbang Sultan Ismail Johor Bahru selamat mendarat di Soekarno Hatta Airport sekitar jam 10 malam setelah hampir 2 jam di udara. Dari situ kami menaiki teksi Silver Bird ala-limousine ke Hotel Ibis Tamarin di Jalan KH Wahid Hasyim 77 Jakarta Pusat. Selesai berehat sebentar kami menuju ke tengah kotaraya, meninjau aktiviti warga metropolitan ini. Tidak sah kalau ke kota ini jika aku tidak menikmati Chotto Makasar dan Ais Krim Durian, terima kasih kepada Rayhan yang tidak pernah jemu melayan aku kalau ke sini, ditemani juga rakan-rakan baru Adrian dan Riza (yang kebetulan mengenali beberapa rakan aku yang bekerja di Petronas KLCC - what a small world!). Taufiq yang sudah beberapa tahun tidak aku temui, juga meluangkan masa bersama 'ngupi' dan ngobrol sehingga awal pagi.

DSC_1351

Selesai bersarapan keesokannya, kami menuju ke Stasiun Gambir untuk membeli tiket keretapi ke Bandung bagi perjalanan esok. Kami memilih Argo Gede eksekutif yang berharga sekitar Rp75000 seorang. Keretapi ekspress yang memakan masa hanya 2 setengah jam perjalanan dari Stasiun Gambir di Jakarta ke Bandung, selesa dan selamat. Selesai membeli tiket, dari Stasiun Gambir, kami menuju ke Dunia Fantasi Ancol yang jauhnya sekitar 30 minit menaiki teksi dari kota Jakarta.

Dunia Fantasi Jakarta

Gambar-gambar di atas menunjukan kawasan sekitar DuFan (Dunia Fantasi) di Ancol. Tiket masuk hanya Rp85000 seorang, dan pengunjung boleh mencuba kesemua permainan yang disediakan. Banyak tempat-tempat makan yang bersih dan enak di sediakan, tempat-tempat berehat keluarga dan permainan ekstrem terkini. Zoul tidak melepaskan peluang untuk mencuba permainan seperti Tornado, Roller Coaster, Viking Ship dan lain-lain. Di kawasan Amerika yang seakan-akan pekan koboi, ada persembahan jalanan seperti Can-Can dance, Red Indians, menembak dan rumah miring/condong. Beberapa jam kami habiskan di taman tema ini, cuaca yang panas terik membuatkan kami basah berpeluh dan kulit mula menjadi 'tanned'. Apa yang dapat kami rumuskan ialah, Indonesia tidak memerlukan sebuah Disneyland, DuFan ini sudah cukup menarik dan menceriakan. Selesai DuFan, kami pulang ke hotel untuk berehat sebelum keluar semula menuju ke Senayan City. Di sini terletak shopping mall besar dengan pelbagai jenama hebat, dan di sini juga kami bertemu seorang artis yang sangat aku gemari-bersuara gemersik dengan lagu-lagu yang bagus, sedang membuat persembahan percuma di concourse Senayan. Tidak lepas peluang untuk bertanya khabar dan berfoto bersama Marcell.

Dari Senayan, Rayhan membawa kami menikmati makan malam di kawasan Casablanca (ingat cerita seram Terowongan Casablanca?). Selesai menjamu selera, kami ngupi di Sarinah, yang dipenuhi dengan pengunjung muda dan 'hype', bercerita tentang perkembangan diri masing-masing sambil merancang untuk sama-sama mengembara ke beberapa buah pulau yang eksotik dan terpencil di Indonesia penghujung tahun nanti.

BANDUNG

Gambar di tengah-tengah mosaic di atas ialah pemandangan dari dalam bilik penginapan kami di Karang Setra, Bandung. Kami di jemput oleh pihak hotel di Stasiun Bandung, 15 minit kemudian kami sudahpun berada di dalam bilik yang selesa dan bersih. Hujan renyai-renyai, kabus dan cuaca dingin menyambut kedatangan kami ke kota bunga ini. Sekitar 10 minit berjalan kaki dari hotel ialah Parisj Van Java, sebuah shopping mall beraneka yang baru sahaja dibuka. Konsep menarik dengan pelbagai jenis kedai serta restoran 'chic' menjadikan tempat ini sesuai dilawati oleh sesiapa sahaja. Kami mencuba beberapa buah restoran yang terdapat di sini, antaranya ialah Sagoo yang menyediakan makanan ala-Cina Peranakan dan asli Betawi zaman dulu-dulu. Deko yang menarik ala-zaman sebelum perang dan menu yang menyelerakan, termasuk hidangan dari Melaka, Singapura dan Penang membuatkan kami sukar membuat pilihan. Sebelum pulang ke hotel pada malam itu, kami sempat ke Cihampelas Walk atau Ciwalk untuk sedikit membeli-belah dan makan malam di Resto Platinum.

DSC_1556

Kami bangkit awal untuk bersarapan ala-buffet, dan terus dijemput oleh pemandu yang telah kami upah untuk membawa kami bersiar-siar sepanjang hari. Kereta Toyota Innova hitam cukup selesa membawa kami ke tempat-tempat yang telah dipersetujui, pertamanya kami ke Ciwideuy, melawat topografi berbukit-bukau perkebunan teh, perkebunan strawberry dan Kawah Putih - kawah gunung berapi yang masih aktif. Semasa kami berada di Kawah Putih, terlihat 5 pasangan pengantin dengan kostum moden ala-barat sedang berfoto di beberapa lokasi sekitar tasik. Ternyata kawasan ini mempunyai latar pemandangan sungguh unik dan menarik untuk diabadikan.

Ciwidey

Perjalanan dari kota Bandung ke Ciwideuy mengambil masa hampir 2 jam, melalui kawasan desa Kopo-Soreang sehingga ke puncak bukit di mana ada perkampungan yang wujud khas bagi penanam teh. Suhu yang dingin, pemandangan hijau saujana mata memandang - terasa sungguh tenang dan mendamaikan. Sepanjang perjalanan mendaki bukit itu, kami dipaparkan dengan kebun-kebun strawberry yang berkilometer panjangnya dengan papantanda "masuk dan petik sendiri". Di pekan Ciwideuy dan Soreang terdapat banyak kereta kuda, yang menjadi pengangkutan utama penduduk di sini selain dari motosikal. Kami berhenti sebentar untuk makan tengahari di pekan Banjaran setelah beberapa kilometer mencari restoran atau Rumah Makan Minang. Kebanyakan rumah makan di sini menyediakan masakan Sunda iaitu suatu ras penduduk jati Bandung. Selesai makan, kami meneruskan perjalanan ke perkebunan teh Malabar Tea Plantation yang terletak di perkebunan Nusantara VIII, perjalanan yang memakan masa lebih sejam untuk sampai ke sana.

Aku membaca mengenai Malabar Tea Plantation ini dari laman Internet, seorang berbangsa Belanda; Karel Albert Rudolf Bosscha telah memulakan penanaman teh di kawasan bersuhu rendah Pangalengan ini sekitar tahun 1896. Rumah tempat tinggal beliau masih lagi di jaga rapi, malah semakin menarik dengan disediakan tempat penginapan untuk para pengunjung. Sesampai kami di sana, hari semakin gelap menandakan hujan akan turun. Suasana redup dengan pohon-pohon besar yang berusia puluhan tahun (dan mungkin ratusan tahun) menyambut kedatangang kami ke lembah ini. Setelah menemui penjaga rumah tersebut, kami dihidangkan dengan teh panas ala-Inggeris sambil bersantai di dalam rumah tersebut. Terasa seperti berada di sebuah 'cottage house' Eropah dengan di kelilingi perabot antik, taman indah dan suhu yang nyaman.

DSC_1646

Setelah puas berada di perkebunan Malabar, kami langsung pulang semula ke kota Bandung. Kami singgah di Bandung Super Mall untuk sekali lagi membeli-belah sambil menghirup kopi latte panas dan menikmati setengah dozen donut J.Co. Dari BSM kami langsung meminta pemandu membawa kami ke Ciwalk, untuk membeli-belah 'last kopek' sebelum berangkat pulang ke hotel.

Hari ke-tiga kami di Bandung, selesai bersarapan Nasi Kuning kami bergegas ke kompleks Parisj Van Java untuk ke sekian kalinya. Membeli ole-ole untuk rakan-rakan dan keluarga, yang kebanyakannya makanan kering yang hanya boleh diperolehi di Indonesia. Selesai Parisj Van Java, kami pulang ke hotel untuk chek-out dan seterusnya menaiki teksi menuju ke terminal Xtrans di Jalan Cihampelas untuk menaiki 'travel' (sebutannya trafel) atau 'shuttle van' menuju ke Soekarno Hatta Airport di Jakarta. Perjalanan hampir 3 jam melalui lebuh raya tidak meletihkan kerana kenderaan van eksekutif yang disediakan amat selesa.

Nota: Saya mempunyai 3 set peta dan 'guide book' berserta brochure mengenai Bandung. Kepada pembaca yang berminat untuk memilikinya, sila email kepada saya. Siapa cepat dia dapat. Set tersebut akan diberikan secara percuma.

===================================================================

SELAMAT MENYAMBUT HARI LAHIR

DSC_1580-1

Zoul bergambar di tepi tasik Kawah Putih, kawasan gunung berapi yang masih aktif. Sepuluh minit setelah kami sampai di kawasan ini, tiba-tiba awan tebal 'turun' menyelimuti sekitar kawasan tasik. Sungguh indah pemandangan ketika itu.

Hari ini juga merupakan hari ulangtahun Zoul yang ke-21 tahun. Selamat menyambut hari lahir, didoakan semoga Allah sentiasa memberkati hidupmu di dunia ini dan hari akhirat. Semoga segala apa yang dicita-citakan akan menjadi kenyataan.

Friday, April 04, 2008

Travel: Jakarta - Bandung....again!!!

Petang nanti aku akan menaiki pesawat menuju ke kampung halamanku di Johor, tetapi hanya untuk transit beberapa jam sahaja. Dua jam selepas mendarat, aku perlu check-in semula untuk menyambung perjalanan ke kotaraya Jakarta, bersama Zoul pula kali ini. Masa 2 jam itu akan aku gunakan untuk pulang sebentar ke rumah, bermesra dengan kaum keluarga dan makan malam masakan kegemaran aku (nangka muda masak lemak, sambal tumis udang, ikan merah goreng dan sambal belacan). Rencananya ingin meluangkan masa beberapa hari di Jakarta sebelum menaiki keretapi menuju ke Bandung, menikmati nyaman udara 'kota kembang/bunga' dan mungkin juga meredah bukit-bukau untuk ke kebun teh Malabar Tea Plantation. Ini merupakan kunjungan pertama Zoul ke Indonesia manakala untuk aku errrr...... tak terkira kunjungan yang ke berapa puluh kali. Kali terakhir aku ke Jakarta ialah pada cuti Tahun Baru Cina 2007 di mana aku mengalami kemalangan jalanraya di kawasan pergunungan Tangkuban Perahu, Bandung - ceritanya di sini.