Thursday, May 03, 2007

Muhasabah Diri......

Muhasabah: Literally meaning reckoning, settling the accounts and self-interrogation, Muhâsabah (self-criticism) is that a believer always reviews whatever he says and does every day or even every hour, good or bad, right or wrong. He also thanks God for the good he has done and tries to erase his sins and deviations by asking God to forgive him and he amends his errors and sins by repentance and remorse. Muhâsabah is the very important and serious attempt of a believer to assert himself in his loyalty to God.
"Rush, I know more than you do...." sambil dia tersenyum simpul mengucapkan ayat tersebut. Dia begitu yakin berserta dengan lontaran suara yang kemas, sementara aku pula hanya dapat memandang tajam bola matanya sambil menelan air liur - kelu seketika. "Are you sure you tahu semuanya?" tanyaku. Sekali lagi rakan yang seorang ini mengangguk sambil berkata "Yes, I know more than you.... believe me". Fikiranku tertumpu pada satu sudut sambil hati berkata-kata - dia ni lebih tahu dari aku? tak mungkin! Apa yang dia tahu cuma 'surface'nya sahaja, cuma cerita indah, sedih, simpati dan mungkin juga rekaan yang tampak benar. Mungkin juga dia telah dikaburi dengan pelbagai helah dan 'drama'. Mungkin juga benar katanya, tetapi tahap 'keyakinan' yang dia miliki memang kental. Timbul pula rasa simpati pada rakan seorang ini, apa benar dia tahu lebih dari apa yang aku tahu? Apa dia tahu perkara sebenar yang berlaku? Apa pernah dia melihat perkara yang telah berlaku? Apa pernah dia telah mengalami dan merasai situasinya? Apa dia telah teliti segala cerita dari sumber lain? Allahu'alam..... Pada aku, cuma Allah sahaja yang lebih mengetahui segalanya... semoga suatu hari nanti rakan aku ini akan tersedar juga..... itu cerita dari sebuah cafe sambil menghirup kopi susu. Suatu pengajaran kepada aku supaya selalu memuhasabah diri....
Cerita muhasabah diri memang menarik, tetapi tidak kerap kita melihat diri kita sendiri. Selalu pula kita menyalahi pihak lain atau keadaan apabila berlaku musibah ke atas diri kita. Kita melihat pihak lain sebagai punca kekusutan dan kekacauan, kita salahkan keadaan, kita libatkan orang-orang yang tidak berdosa, kita salahkan takdir, kita tuding jari ke arah orang sekeliling. Kenapa tidak kita lihat diri kita terlebih dahulu?, kita selidik diri sendiri - apa yang silap pada diri kita (yang ini susah sedikit, sebab jarangkali kita dapat melihat kesalahan dan kekurangan diri sendiri, kecuali ada yang menegur atau memberitahu, bukan begitu?), apa yang tak kena pada diri kita, apa yang telah kita lakukan dan sebagainya. Cermin diri dan hati terlebih dahulu, balik ke pangkal masalah, pulang ke fitrah dan lihat-lihatlah diri kita sendiri. Yakinlah, setiap perkara yang berlaku itu ada hikmahnya, Allah lebih mengetahui setiap perkara yang berlaku, redhalah hendaknya kita dengan suratanNya;
“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lohmahfuz)”

"Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Dia juga menetapkan apa jua yang dikehendakinya dan (ingatlah) pada sisiNya ada "Ibu segala suratan".
Puisi: Muhasabah
Tanyalah dirimu
Berpaksikah fikiran dan akal?
Bersaksikah tingkah dan laku?
Seolah rintihan dan kesal itu bukan dosa
Seolah cinta dan nafsu itu buta semata
Mampukah kau nanti bertawajjuh dalam mahkamah Illahi?
Berhujah yang hakiki sebenarnya songsang
Kau petik untaian bicara yang palsu belaka
Sebar ke merata telinga dan mata bak zikir merdu
Mengaburi mereka yang tidak tahu punca
Tidak gentarkah kau akan natijahnya?
Muhasabahlah dirimu supaya kembali ke fitrah
Redha akan segala suratanNya
Renungkanlah azabNya nanti
Rushmurad
4 Mei 2007, Miri

17 comments:

blackpurple said...

Membaca dan merenung. Muhasabah diri juga, tapi bukan retorik semata-mata :)

Kamu bisa menjadi penyair sufisme juga...Tahniah.

DBI said...

rush- rasa sedih jer baca entry kali ni..rasa macam terkena atas batang hidung pun ada...
aper aper pun..thanks kerana saling mengingati...

Sastri said...

Fuyyyoooo... dalam betul ni... setuju, kita kena selalu muhasabah diri...

Rush Murad said...

Blackpurple - sesekali kena juga melihat diri sendiri, sesekali juga mahu menulis puisi sufism...


DBI- tanggungjawab bersama untuk saling ingat-mengingati, tak gitu? cuma terkadang itu kita terlupa.....

sastri - maklumlah, kita ni semua manusia yg serba kekurangan, makanya perlu kena selalu beringat dan diingatkan.... kan?

Luaq Ezplanade said...

wah! dalam sungguh maksud puisi tu rush..bila mengenangkan kembali kan...apa yg u cakap tu memang betul...seolah2 aku tahu siapa puisi itu ditujukan....

Aileen_g said...

fantastic blog here. XD

A f f e n d i O s m a n said...

hmmm....

renung renungkan....
penat aaaa...pegi kemaman lak wiken lepas.

Ainin Naufal said...

Hmmm... puitis dan dalam sekali, hingga aku terpaksa mencari fikir yang dalam juga. Lalu tanpa kuduga aku juga ikut bermuhasabah. Terima kasih.

Dan sesungguhnya aku kagum dengan foto-foto yang berwarna warni di sini. Berseni. Bisa bikin studio, bang.

p/s : Pengembara seperti anda, selayaknya menulis sebuah travelogue. Dan sebuah penerbitan sedang mencari-cari penulis travelogue.

Ainin Naufal said...

Tiba-tiba aku jadi termuhasabah. Terima kasih atas peringatan secara tidak langsung itu.

Dan di sini aku terlalu teruja melihat foto-foto itu. Bikin studio, bang.

p/s : Mengapa tidak dirakamkan juga perjalanan anda dalam sebuah travelogue. Ada penerbit yang mahukan buku-buku begitu.

Rush Murad said...

khairul - wahh..... macam tau2 jer uisi tu ditujukan pada siapa..... anda pasti??? kuangg...kuangggg...kuangggg

fendi - sorang ni asyik berjaaaaaalannnn jer..... best ke pi kemaman? beli kopok lekor ek..


aileen - thanks for coming...

ainin - syukur kita sama2 bermuhasabah, dan tulisan atau entry kali ini tidak sia2... yer ker ada penerbit nak cari penulis travelogue??? macam nak apply jer laa..... menarik ni... :) thanks!

As-Sarawaki said...

Muhasabah diri untuk lebih mengenal diri. A good entry to ponder upon. Thanks Rush.

Pato & Pearl said...

dan buat seketika ini Pearl sedang "settling the accounts + self interrogation" dengan apa yang berlaku di office......tick tock tick tock..

On a serious note, kadang kadang bila dah terlalu sibok dengan sandiwara dunia, kita terlupa untuk BERINGAT..dan bermuhasabahkan diri..

P&P

Ainin Naufal said...

Ooo... ada. Di PTS. Beberapa bulan lalu memang ada mencari dan sedang menggalakkan penulisan travelogue.

Lawati web ini. http://www.universitipts.com/
Kemudian klik pada BUKU TRAVELOGUE.

Selamat berjaya.

Maaf terpost 2 kali. Ingatkan tak keluar, sbb tu post sekali lagi.

A f f e n d i O s m a n said...

kepok kat kemaman tak beli! tapi kembung makan sata ikan. yang paling best kedai kopi hai peng....haaaaa ni macam kedai kopi kat stesen keretapi kluang tu! kopi dia fullamakkk! terangkat!

-kEn- said...

bertawajjuh

Abg Rush,
ape maksud tu?

Rush Murad said...

Mukhtar As-Sarawaki - thanks buddy!

Pato&Pearl - ada problem kat office ker???? dah baik demam ke nih? atau bertambah demam? BERINGAT - thats the word... kita selalu alpa... kalau bershopping sakan pun selalu kita tak berhengat.... ek?

fendi - kopitiam kat kluang tu.... warrgghhhh.... nostalgic la... mana nak dapat lagi roti bakar guna arang...

ken - tu kena rujuk kamus dewan...hikssss

As-Sarawaki said...

Rush;

Ada entry baru tentang Malam Pertama.. :-) Sila klik: http://muhtarsuhaili.wordpress.com/2007/05/07/malam-pertama-itu-indah-dan-asyik/