Tuesday, December 31, 2013

Misty Nights in Hanoi, Vietnam



Aku menghirup secawan kopi pekat yang dicampur dengan susu manis lemak berkrim. Biji kopi dari ladang-ladang kopi Viet Nam yang mulai terkenal di seluruh dunia. Suasana malam di sekitar Tasik Hoan Kiem sangat mendamaikan. Kabus dingin bulan Disember menterjemahkan karakter ibukota negara komunis ini yang berusia lebih seribu tahun. Pengunjung lalu-lalang di sekitar tasik ini sambil beriadah, manakala di suatu sudut pula  ada beberapa orang lelaki dan wanita sedang melantunkan suara merdu dengan iringan instrument muzik. Ramai pengunjung mengerumuni mereka, menonton persembahan percuma, dan sesekali mereka bertepuk tangan sebagai apresiasi kepada penyanyi dan pemuzik. Aku berlalu dari kelompok mereka ini sambil mengukir senyum, kerana penyanyi lelaki tadi baru sahaja selesai mendendangkan lagu kegemaran aku ‘My Way’ dalam bahasa Vietnam. 


Percutian terakhir di tahun 2013 kali ini melalui KLIA dengan penerbangan pagi MH752 terus menuju ke bandaraya Hanoi, ibukota negara Viet Nam yang terletak di sebelah utara. Tiada perancangan khusus, pendek kata pakai redah sahaja menuju ke sana. Sesampai di hotel Meracus II yang terletak di Old Quarter, aku minta bantuan travel desk untuk menempah pakej 2 hari dan 1 malam ke Halong Bay dengan Premium Cruise. Hotel Meracus II ini cuma bertaraf 3 bintang tetapi pengunjung-pengunjung yang pernah ke sini memberikan komentar bagus di dalam Tripadvisor dan booking.com dengan markah penuh 10. Dan memang tepat sekali review pengunjung-pengunjung sebelum ini mengenai hotel Meracus II. Layanan yang sangat efisien seperti berada di hotel bertaraf 5 bintang, bilik aku pula dinaiktaraf ke bilik lebih besar. Semuanya cukup sempurna mengenai hotel ini, begitu juga dengan lokasinya yang terletak di Hang Trong Street, Old Quarter cuma 5 minit berjalan kaki ke Tasik Hoan Kiem yang terkenal serta kawasan tarikan utama pelancong 


Selesai bersarapan roti bakar berserta mentega dan jem, dan pastinya kopi Viet Nam yang dicampur dengan susu pekat manis, aku beredar menuju ke sekitar kawasan Old Quarter, melihat warga Hanoi bergegas melakukan aktiviti harian mereka. Aku berhenti di Ngoc Son Temple dan Tortoise Tower yang menyimpan pelbagai sejarah dan misteri di kota ini. Tokong ini yang terletak di bibir tasik Hoan Kiem mempamirkan seekor kura-kura gergasi yang telah dimumiakan. Colok-colok besar dan kecil dipasang di beberapa sudut tokong ini dengan pelbagai patung penyembahan. Pohon-pohon rendang dan rimbun menjadikan tokong ini nyaman dan amat tenang. Dari situ aku berjalan kaki menuju ke lorong-lorong yang di kiri-kanannya terdapat pelbagai kedai menjual hasil kerjatangan penduduk tempatan terutamanya tekstil, bambu, kayu dan seramik. Rambang mata melihatnya dengan harga yang berpatutan serta hasil kerja yang unik, teliti serta berkualiti 


Petang itu aku berkesempatan untuk menonton persembahan Thang Long Water Puppet Theatre yang agak berlainan, menceritakan sejarah kota Hanoi dengan menggunakan puppet atau patung yang digerakkan di atas dan dalam air. Persembahan ini diiringi dengan persembahan muzik tradisional mereka secara langsung. Cukup menarik persembahan selama 45 minit ini yang pada mulanya aku bayangkan agak biasa-biasa sahaja namun persembahan ini berjaya mencuit hati dan perhatian aku. Selesai menonton ‘Water Puppet’, Tuan datang menjemput aku dan kami pulang ke hotel untuk berehat seketika. Aku bertemu Tuan semasa sedang duduk berehat di sebuah kafe berdekatan tasik. Kami berkenalan dan beliau menawarkan diri untuk menjadipersonal guide’ selama aku berada di Hanoi, tanpa sebarang bayaran 


Selesai makan malam di sebuah restoran India, Tuan membawa aku melihat sekitar kota Hanoi dengan menaiki skuter Vespa beliau. Jalanraya di kota ini memang dipenuhi dengan pelbagai jenis motosikal terutamanya Vespa jenama yang berasal dari Itali, dan lampu isyarat serta wayar elektrik pula berselirat di setiap sudut jalan. Penunggang mahupun pembonceng perlu cekal serta berani jika ingin memandu di sini. Selesai bersiar-siar, Tuan membawa aku ke sebuah pub terkenal di sini, kerana aku ada memberitahu beliau yang aku suka menonton persembahan muzik live moden. Rock Store, merupakan antara pub terkenal di sini, dikunjungi oleh ramai expatriate, pelancong dan juga warga tempatan dari golongan pertengahan. Muzik secara live seakan di Hard Rock café, pemetik gitar warga tempatan yang dinobatkan sebagai yang terbaik di Viet Nam bermain di sini. Lewat dinihari kami pulang, kali ini Tuan sengaja mengikut jalan jauh, melihat kota Hanoi tanpa kesibukkan lalu-lintas dan kenderaan, memerhati megahnya bangunan-bangunan bekas penjajah Peranchis di French Quarter di mana terletaknya hotel-hotel bertaraf lima bintang, gedung beli-belah serta bangunan pemerintah Viet.  


Pagi esoknya aku perlu bersiap awal kerana perjalanan ke Halong Bay akan mengambil masa sekitar 3 hingga 4 jam dengan sekali berhenti di sebuah restoran beranika. Kami dalam kumpulan kecil yang semuanya warga Eropah kecuali aku dan seorang wanita Viet Nam yang berkahwin campur dengan warga Australia, membawa bersama 2 orang anak kecil dan ibu beliau. Perjalanan melalui kawasan pekan kecil, perkampungan, ladang dan sawah. Sampai di jeti, kelihatan ramai pengunjung berada di situ samada baru pulang atau sedang menunggu bot untuk memulakan pelayaran. Kawasan jeti ini sungguh tenang, terdapat banyak sampan dan bot-bot kecil nelayan. Kami ditempatkan di dalam bot atau Jung yang sama, diberikan bilik berasingan dan kemudian sedikit taklimat mengenai aktiviti. Selesai makan tenghari, Jung meluncur perlahan ke tengah-tengah teluk maka terbentanglah pemandangan topografi yang sungguh mengasyikkan. 


Kami menaiki bot kecil, menuju ke sebuah gua yang terdapat stalaktik dan stalagmit menarik. Sungguh cantik pemandangan di dalam gua dengan pelbagai cerita rekaan oleh si pemandu pelancong untuk menjadikan pengalaman di dalam gua tersebut lebih menarik dan mistik. Kemudian kami singgah di sebuah pulau kecil berpantai  dan menaiki bukit batu yang agak curam untuk melihat pemandangan dari atas bukit. Memang cukup indah pemandangan dari sini. Angin sejuk sesekali membelai kulit wajah dan rasa damai itu menjelma menghakis stress-stress seakan menjadi detox untuk rohani. Puas menikmati pemandangan yang semakin berkabus, aku turun semula ke pantai dan rombongan mula bergerak semula ke Jung. Setelah berehat sebentar, kami dihidangkan dengan makan malam. Aku berkenalan dengan beberapa orang pelancong dari grup ini sambil bertukar-tukar cerita pengalaman melancong dan mengembara. Ada pasangan dari Belgium ini memberitahu mereka kecewa dengan keadaan fasiliti di Taman Negara Malaysia. Satu perkara yang mereka tidak boleh lupa mengenai Malaysia ialah makanan yang sedap serta pelbagai aneka. 


Seawal subuh aku sudah bangkit dari katil empuk di dalam bilik tidur ‘Premier’ Jung ini, untuk melihat matahari muncul dari ufuk timur. Namun kecewa kerana suasana pagi yang berkabus tebal tidak memungkinkan melihat keindahan itu. Agak sukar melihat matahari terbit di dalam cuaca begini, kecuali di musim panas sekitar bulan Jun hingga September. Selesai bersarapan ringkas, kami menaiki kayak mengelilingi kawasan rumah air atau Water Village. Selain itu kami juga berkayak mengelilingi pulau-pulau batu kapur dan gua-guanya. Selepas makan tengahari, kami berangkat pulang ke Hanoi, melalui jalan yang sama namun hampir kesemua kami tidur di dalam van kerana kepenatan. Tuan pula sudah siap menunggu di hotel sesampainya aku di Meracus II. Malam itu kami hanya berpeleseran di kafe-kafe yang banyak terdapat di sini sambil membeli sedikit cenderamata untuk di bawa pulang, terutamanya kopi-kopi bermutu tinggi dari tanah tinggi Vietnam serta hasil kerjatangan penduduk tempatan. 


Bandaraya Hanoi di waktu malam memang mendamaikan. Percaturan aku untuk tinggal lebih lama di sini memang tidak silap, berbanding cadangan beberapa orang yang pernah ke sini memberitahu bahawa 2 atau 3 malam berada di sini sudah cukup. Lain orang lain cara atau style melancong dan mengembara, dan pasti lain pula bajet serta kegemaran. Walau kita berada di lokasi yang sama, tetapi pengalaman mungkin berbeza. Aku bercerita hal yang sama kepada Tuan semasa menikmati kopi panas dan kek keju di sebuah restoran mewah di tepian tasik Hoan Kiem. Hingga lewat malam kami berbual di situ dan tanpa disedari embun tebal seakan gerimis ‘misty’ turun membasahi kawasan persekitaran. Tuan seakan berseloroh memberitahu yang aku tidak akan dapat melupakan detik-detik tika itu. Benar sekali apa yang dia ungkapkan 


Hari terakhir aku di Hanoi, aku sempat berjalan kaki sekitar Old Quarter menuju ke French Quarter melalui jalan di sebelah belakang Meracus II. Suasana yang sedikit berbeza kerana deretan bangunan gaya Eropah tinggalan penjajah Perachis sungguh banyak di sini dan masih kukuh di jaga. Masyarakat di sini bangun awal, ramai yang sedang melakukan senaman Tai-Chi di taman-taman bersebelahan tasik dan tidak kurang juga wanita-wanitanya yang memenuhi salon rambut. Pelbagai makanan dijual di kaki-kaki lima jalan, mereka makan dengan duduk beralas bangku rendah seakan mencangkung. Hampir tengahari, aku pulang semula ke hotel dan terus menuju ke lapangan terbang antarabangsa Noi Bai untuk ke bandaraya Ho Chih Minh pula.  


Percutian kali ini sedikit berbeza kerana aku lebih banyak berehat dan bersantai tanpa terkejar-kejar untuk melakukan aktiviti lawatan ke tempat-tempat 'wajib' singgah. Mungkin juga kerana faktor usia, aku lebih tenang dan santai melakukkan perkara, tidak mahu terburu-buru dan terlalu memerah otak dan keringat. Percutian santai ini juga ada cabarannya, terutamanya mengenai makanan halal yang susah didapati di sini. Sebelum in aku ada membaca mengenai kes kriminal yang tinggi di sini seperti pencopet, scam, peragut, pemandu pelancong yang menipu dan pelbagai lagi, namun alhamdulillah aku tidak bertemu dengan semua itu. Orang Vietnam juga agak peramah dan suka melemparkan senyuman kepada pelancong. Aku tidak berasa takut berjalan seorang diri di lorong-lorong di kota ini walau pada lewat malam. Suatu yang pasti, industri pelancongan di sini bergerak dengan pantas dan mereka bersedia menerima tetamu.